Ahad, 28 Februari 2010

Tempatku Di Sini

Depan rumah

Dengan berlatarbelakangkan gunung dan dibaluti langit biru, itulah kampungku. Kampung STunggang Melayu, Lundu. BUkan sekadar kampung tetapi sebuah tempat yang memiliki segalanya. It's a heaven for me. Ada laut, sungai, gunung, Taman Negara, air terjun. Segalanya di sini. Cuma tiada shopping complex jer. Tapi tu tak penting. Kuching kan ada!

 
mak, apin ft Rumah Kami

Rumahku Syurgaku. Mak dan apin bersiap nak gi pantai. Pandan, kami datang! Itu rumah kami. Setingkat dengan 5buah bilik tidur dan 3 bilik air. Di belakangnya ada kebun kecil dengan ditumbuhi pokok tebu, mangga, cili, durian belanda, ciku, jambu batu, rozel dan pokok mulong. Ada sungai tau kat belakang rumah kami. Sebelah hilir lengkap berlatarkan gunung Gading.

 
Pandan Waktu Senja

Temapt mesti pergi jika ke Lundu. Yang ni Pantai Pandan. Gunung yang kat hujung gambar tu adalah Gunung Santubong. Kami membesar dengan semua keindahan milik Tuhan yang masih terpelihara. Sarawak, A Place Like No Others.

 
Aa...Dikejar Ombak

Air laut ni jernih, kebiruan. Dengan pasir putih halus. Sangat teruja jika pergi ke ke sini.

Me ft Tanjung Purun

 
seperti dalam lukisan zaman sekolah rendah dulu


di tanjung purun
Tanjung Purun is located in Kampung Stunggang Melayu, Lundu. It is a plce where my grand mother raised her children to earn money. Including my mom, they work there as the paddy planters. As for now, we don't work as paddy planters anymore but we still own the paddy field.

This place is very beautiful and peace place. There, you would not reach noise, air, water pollutions. You would love to breath and spend the rest of your life in such a place. And so do I.

The air is so clean. The sky is so bright and the grasses sre green too.

Sabtu, 27 Februari 2010

Di Kaki Langit

Saatnya bertahun dulu sewaktu belum aku mengerti akan apa itu emosi. Suatu masa tatkala senja mahu melabuhkan punggung, dan tanpa rasa canggung melihat beburung terbang pulang. Suatu petang yang damai, disinari remang mentari malap atau bisa ku panggil malap. Di situ aku tetap duduk bersama ibu.

Indahnya langit ku lihat. Tetapi ku tertanya sendiri, apakah itu langit yang datangnya siang dan perginya malam. Sehingga aku mengerti langit tak pernah datang dan pergi. Tegaknya selari, kukuh berdiri seperti sudah tentunya arahan Ilahi. Dan waktu itu, sesuap demi sesuap nasi masuk ke mulutku. Aku tahu itu ibu, yang saban hari menyapik ke mulutku ingin melihat aku sihat membesar hingga sekarang. Ah, ibu! Kalau waktu boleh diputar akan turut ku sendiri menyuap nasik ke mulutmu. Supaya kita saling membantu, aku kenyang dan ibu turut begitu. Namun sudah diketahui sejak azali, mana mungkin masa dapat kembali. Rahsia alam sedari dulu tak mampu ku ungkaikan, sehingga sekarang masih begitu.

Kicauan burung meluru laju ke sarang dan ibu turut menyanyi riang. Tapi bukan bersama melodi lagu cuma cukup kata-kata yang baru ku fahami sekarang. Ibu menokok masuk ke telinga untuk aku mengerti maksudnya suatu hari nanti. Agar aku jadi insan berguna dan menjadi anak harapannya. Ku tatap raut ibu, ada garis halus di mata tanda tua menghampiri ibu. Tapi ibu tetap gagah kerana ibu masih berjuang dan jadi pejuang.

Bertahun dahulu, tatkala aku dan ibu duduk menanti langit pulang tertanya aku tentang masa depan. Adakah aku tetap begini masih tidak mengerti akan dewasa aku nanti? Nasi ki telan namun ibu tegur harus dikunyah. Aku terbatuk dan ibu acukan cawan berisi air ke bibirku. Ku teguk dan hilanglah batuk. Aku bertanya itu dan ini. Tentang mana arahnya sekawan burung itu melayang. Tentang mentari garang sudah tidak berbahang. Tentang Datangnya dan pulangnya bumi menjadi kelam. Tentang makan nasi dan rasanya nyaman. Dan ibu menjawab satu demi satu walhal aku sendiri seperti tidak mendengar jawapan ibu. Cumaku tahu aku harus bertanya dan ibu wajib menjawab. Andai ibu terleka tak dengar tanyaku, ku ulang tanpa jemu sehingga ibu tunduk melihat raut anknya dan menjawab tenang. Ah, ibu! Tenang dan damai wajahmu.

Aku sudah kenyang dan pinggan sudah kosong. Tak terasa pijar aku duduk di pangkin hadapan rumah. Tak bosan aku bertanya ibuku walau setiap hari dengan soal yang sama. Dan tak lejuk ibu melayan setiap patah bicara ku yang masih pelat. Kedengaran mikrofon di surau sudah berbunyi. Tandanya maghrib dan menghampiri. Lalu ibu menuntuku masuk ke rumah. Aku menoleh ke langit, tanda langit juga mahu pulang dek mentari sudah tidak bersinar. Aku berbisik, langit esok kita bertemu lagi. Dan aku akan bertanya itu dan ini. Ibu tetap dengan raut dan tuturnya, melayan aku ananknya tersayang.

Jumaat, 26 Februari 2010

Liku Hari ku(8)

Baru pukul 10 malam, mata aku pun dah kelat sangat. Mungkin penat sangat tadi. Dari petang tadi, balik-balik terus buat kerja. Mamduh memang tak faham yang aku ni penat. Kelas dari pagi tadi, lepas tu terus balik rumah. Tapi bagus juga penat-penat begini. Awal tidur, jadi taklah dia nak kacau aku tidur.

Terkejut aku dari tidur. Apabila aku melihat jam, rupanya baru lima belas minit aku melelapkan mata. Ini bermakna sekarang baru pukul 10.15malam apabila bunyi pintu bilik dihempas kuat. Apalagi Mamduh ni nak?

Apabila Mamduh melihat aku terjaga dari tidur, dia terus meluru ke arah katil dan duduk di sebelah ku. Aku hanya membiarkan sahaja kerana kantuk ku lebih berbisa daripada pandangan Mamduh. Biarlah dia begitu. Baik aku tidur daripada layan Mamduh ni. Bisik hatiku. Namun belum lagi menutup mata, tangan Mamduh melingkar di pinggang ku. Mamduh mencumbui ku. Kasar!


Alarm jam mengejutkan aku dari tidur. Ku toleh Mamduh di sebelahku. Tidurnya tak tergerak dek bunyi alarm dari handphone. Sememangnya aku sengaja mengunci jam pukul 5.45 pagi aku boleh bangun solat malam. Namun apa yang telah terjadi malam tadi membuatkan badanku rasa sakit sekali. Pukul 6.15 barulah aku bangkit dari katil. Ku capai kain batik dan terus menuju ke bilik air. Ketika mandi, ada darah yang mengalir bersama-sama air. Mandi kali ini berbeza dan amat menyakitkan aku.

Usai mandi, aku terus menyarung baju dan telekung. Tanpa mempedulikan Mamduh yang masih tidur, aku terus menunaikan solat subuh seorang diri. Air mataku menitik tatkala aku menadah tangan berdoa kepada Allah dan mengadu akan segala perkara yang menimpa diriku sehingga ke saat ini. Aku tidak pasti kalau aku tabah untuk mengharungi hidup dalam berumahtangga bersama Mamdyh setelah apa yang terjadi semalam. Sakitnya masih terasa.

Sarapan disediakan ala kadar sahaja. Baru sahaja aku duduk menyenduk mi goreng ke dalam pinggan, Mamduh melabuhkan punggungnya ke kerusi di sebelahku. Mi goreng kuberikan kepada Mamduh. Aku bergerak untuk mengambil pinggan lain. Belum sempat aku menyenduk mi goreng ke dalam pingganku sendiri, Mamduh terlebih dahulu mengarahku untuk mengambil mi goreng untuk dirinya. Dan aku, masih menurut.

Jam di dinding menunjukkan jam 12.30 tengah hari. Sebelum Mamduh bersuara, aku terlebih dahulu menyiapkan hidangan makan tengah hari. Katanya pukul 1 dia akan pergi ke masjid untuk bersembahyang Jumaat. Jadi dia mahu makan tengah hari pada pukul 12.30. Seperti biasa, senyap menemani kami ktika makan. Aku tidak berani untuk bertentang mata dengannya.

Drama di televisyen tidak menarik aku untuk menontonnya. Dengan malas aku menuju ke bilik tidur. Tiba-tiba mataku mengantuk. Tetapi sebelum hendak tidur, aku menuju ke bilik air untuk berwudhu. Takut-takut aku terlajak tidur tanpa terlebih dahulu solat zuhur.

Ku lihat katil yang kutinggalkan pagi tadi. Ku akui Mamduh memang seorang yang sukakan kekemasan. Mungkin sebelum turun sarapan pagi tadi, dia mengemas katil kami. Aku menuju ke katil dan menyelak selimut. Langkah ku terhenti apabila melihat darah di atas cadar. Sepintas itu, aku menangis. Aku menjadi takut untuk mengingati peristiwa malam tadi. Mamduh begitu kasar terhadapku. Tanpa bicara romantis, tanpa salam sayang, dia terus memaksaku melayaninya. Namun aku tak berdaya untuk melawan.

Dengan langkah longlai, aku menggantikan cadar yang baru. Jam sudah ke angka 3 dan Mamduh belum kembali lagi. Biarkanlah dia. Aku lebih tenang tanpa Mamduh di sini. Aku berkira-kira mahu bangun dari tidur sebelum asar nanti. Badan yang penat harus beristirehat terlebih dahulu. Tidurku ditemani air mata yang semakin laju menuruni pipiku. Sabarlah wahai hati.

Really, SIS?

These are the Sister's In Islam objective that i've got from its webpage.

OBJECTIVES

• To promote and develop a framework of women's rights in Islam, which takes into consideration women's experiences and realities;

• To eliminate injustice and discrimination against women by changing practices and values that regard women as inferior to men;

• To create public awareness, and reform laws and policies, on issues of equality, justice, freedom, dignity and democracy in Islam.

Our mission is to promote an awareness of the true principles of Islam, principles that enshrine the concept of equality between women and men, and to strive towards creating a society that upholds the Islamic principles of equality, justice, freedom and dignity within a democratic state.

Reference : http://www.sistersinislam.org.my/index.php?option=com_content&task=view&id=198&Itemid=164

Dunia nak kiamat!

Although me myself as a woman, that doesn't count for me to against all the Islamis Law including whipping for women who offend the law. Hello SIS! Please wake up. You are just standing for your own right, not human right. You are thinking about the present life not the afterlife.


Taken: http://www.malaysiawaves.com/2009/09/sisters-in-islam-should-mind-their-own.html
It is reported that Sisters in Islam (SIS) is planning to appeal the Kartika Sari sentence. This is despite Katika’s own plea for her to be left alone. Kartika herself is willing to go through her punishment and had refused to appeal. Why is SIS acting like a busybody and sticking their nose where it’s not needed?(“Kartika: Leave me alone, I'll face the music”)




I agree with the writer regarding this issue. Seems that SIS is supporting secularism. All I cant about Sisters In Islam is this organization is a hypocritical people who are thursting for cheap publisity as we "MENCAPUB"=stand for mencari publisiti


Status Sisters In Islam = REJECT

Sisters In Islam

Recently, i was so shocked by the news that Sisters In Islam also known as SIS had against the caning of three women who pledged guilty of zina. Before this, SIS already had a lame statement about they're against the caning of Kartika Sari Dewi, a woman found guilty on drinking alcohol. Though all the women willingly being taken by the Islamic Law, yet SIS insist to admint the sentence. SIS believes that the law discriminate women and against the human right.

Let me ask, what is Human Right? Do human have the right to offense the Creator? If all people talking about human rights, then we all don't need to have policemen, laws, authorities and we all don't need SIS because all the offenders have the rights to do what they are doing. Such as a robber cannot be punish as they have the right to rob other people! I just don't understand SIS wit their stupid idea, propaganda etcetec...

Frankily speaking, I don't agree and really don't like what SIS did. I asked myself, what do SIS want? And what I dislike most is SIS is using Islam as their identity which I call is very offensive.

Stop the whipping of Kartika...What is that all about? To SIS, do you really understand what are the consequences of stopping the whipping of the alcohol offence? Do you really want Kartika to get the punishment at akhirat?

Hatred is not a good word. But it is the best word to decribe my feeling towards SIS. I hate people using in the name of Islam, but in the same time against ISLAM LAW.

Such a stupid organization! Do SIS is a true Islamic organization.

Please peeps...Don't support SISTERS IN ISLAM as they don't support ISLAM itself!

Hari Istimewa Buat Alam

MAulidur Rasul disambut oleh seluruh umat Islam bagi memperingati kelahiran Nabi junjungan Muhammad saw. Baginda dilahirkan pada 12 rabiulawal. Ada riwayat menyatakan pada 20 April. Ketika tentera bergajah pimpinan Raja Abrahah dari Kerajaan Nasrani di Yaman menyerang Mekah menuju ke kaábah. AKan tetapi, takdir Allah sudah indah tertulis di azali. Sebelum tentera pimpinan Raja ABrahah sampai di Ka'abah, Allah terlebih dahulu menghantar pasukan tentera burung Ababil.

Burung Ababil adalah utusan Allah dari syurga yang membawa baru-batu berapi bagi menghancur dan melumatkan tentera bongkak. MAka selamatlah warga Mekah ketika itu.

Serba ringkas kelahiran Rasulullah...

Semoga Maulidur Rasul kali ini menambahkan lagi kecintaan kita terhadap Rasulullah saw...

Selasa, 23 Februari 2010

HIV pembunuh

HIV adalah singkatan bagi Human Immunodeficiency Virus.

HIV mula dikenali pada tahun 1981. Sekumpulan lelaki homoseksual yang mempunyai beberapa variasi penyakit yang sama iaitu Pneumocystis jiroveci (pneumonia yang bukan lazim), dan Kaposi's sarcomas (Kanser kulit yang amat jarang berlaku) telah mendapatkan rawatan di hospital di Amerika Syarikat. Berikutan daripada itu, kajian demi kajian dilakukan sehinggalah tahun 1983, HIV diberi nama.

Keunikan HIV ini adalah cara virus ini myerang tubuh badan manusia. Virus ini boleh disebarkan melalui beberapa cara iaitu:

  1. Seks
  • Cairan vagina
  • Air Mani
     2. Darah
  • Pemindahan darah sama ada secara perubatan mahupun melalui liang roma
  • Percampuran darah antara ibu dan anak semasa kelahiran
  • Jarum yang telah tercemar dengan virus
    3. Susu ibu
  • Susu ibu penghidap HIV positif kepada bayi
Walau bagaimanapun, kebanyakan HIV ini diperoleh akibat perbuatan seks.

Virus yang telah memasuki badan perumah (Host), akan pertama sekali menyerang sel CD4 T iaitu sistem imun paling utama dalam badan untuk melawan sebarang penyakit, virus dan bakteria.

Setelah virus ini melekat pada sel CD4 T, RNA daripada virus dalam dimasukkan ke dalam sel CD4 T. DNA sel CD4 T digunakan sebaiknya oleh HIV untuk mereplikasikan dirinya. Di akhir proses, sel CD4 T yang telah rosak teruk akan meledak dan sel-sel virus baru dengan DNA perumah akan merebak dan seterusnya menjalankan proses yang sama. Di sinilah sistem imun tidak akan dapat berdaya untuk melawan HIV tersebut kerana penghasilan sel CD4 T yang baru adalah sama dengan penghasilan CD4 T HIV yang baru. Lama kelamaan, sistem imun semakin lemah dengan jumlah sel CD4 T berada di bawah paras 500 (Normal 1500).

(bersambung...)

Selamat Hari Lahir

 

Happy Birthday to you
Happy Birthday to you
Happy Birthday to My Beloved Friends
Happy Birthday to you

Tarikh 23 Februari merupakan tarikh lahirnya dua sahabat yang paling ku cintai dan kasihi
Buat Dilah dan Mee-z,
Diucapkan selamat hari lahir
Semoga hari ini menjanjikan yang terbaik buat kalian

Dilah,
Dah 23 umo kitak. Sekali gik kitak mendahului kamek!
Em...23, besar maknanya, dilah
Bertambah umur, bertambah tanggungjawab kitak
Hidup dah sik semudah masa dolok
Perancangan yang baik mudah-mudahan dimulakan dengan niat yang baik dan diakhiri dengan hasilan yang dimahukan

Mee-z,
Kita dah sama umo! 
22 tahun...Dah lalu 21 tahun. 
Tingkatkan prestasi, mantapkan usaha
Jangan sia-siakan ilmu dan usaha selama 22 tahun untuk menjadi insan kamil

Selamat Berbahagialah sahabat!

Ahad, 21 Februari 2010

Aku Seekor Patung (2)

Episod Dua


Namaku Puteh. Sebelum aku dan ibu menjadi sebuah keluarga, sebelum ini ibu sudahpun memiliki anak patung warga Amerika Syarikat. DIa merupakan seekor patung Garfield. Warnanya juga oren. Ibu memanggilnya Garfield. Garfield merupakan hadiah pemberian Abang Long kepada ibu sewaktu ibu masih kecil.

Dahulu, ibu sering mendera Garfield. Kasihan Garfield. Rambutnya sering dipotong ibu dan bulu badannya juga ibu cukur. Dulu ibu tidak sukakan Garfield kerana matanya yang kuyu. Lagipun ibu mengharapkan Bugs Bunny, bukannya Garfield. Ibukan suka arnab. Tetapi itu dahulu, sebelum ibu pandai menilai pemberian orang. Setelah bertahun-tahun meninggalkan Garfield, kini tersa kehilangan Garfield. Tetapi ibu percaya Garfieldd masih adaa di rumah di dalam sebuah kotak mainan ibu dahulu.

Aku Seekor Patung

 

AKU SEEKOR PATUNG
Aku seekor anak patung. Namaku Puteh. Tetapi, ibuku memanggilku Si Puteh memandangkan aku seekor patung yang puteh dan bersih. Aku dilahirkan pada suatu tahun yang aku juga tak pasti tarikhnya. Namun, secara rasminya, aku dilahirkan pada April 2006 di Labuan.

Saat ibuku memelukku, aku terasa seperti di syurga. Setiap hari, dia pasti akan membelai dan menuturkan kata kasihnya padaku. Pada setiap malam, tatkala kami berdua bersendirian, pasti ibu akan memelukku. Dengan saisku yang kecil, tanpa disedari ibu dia sering menimpaku. Namun aku tak terasa sakit kerana aku hanya seekor anak patung berorgan kapas.

Pada tahun 2007, aku mempunyai teman baru apabila sahabat ibu menghadiahkannya seekor patung ikan yang dinamakan Ikan. Ikan bewarna oren dan berbelang hitam putih. Bersahabat dengan Ikan amat menyenangkan hatiku. Walaupun kami sekadar anak patung, namun ibu sangat menyayangi kami berdua. Dia akan memastikan kami sentiasa bersih dan wangi. Dan dia juga tidak sesekali membenarkan orang lain mengotori dan mencampak kami sesuka hati. Hatinya sakit dan terguris sekiranya ada orang cuba merosakkan kami berdua.

Ibuku mempunyai anak saudara yang comel. Anak saudaranya amat gemar bermain denganku. Kadang-kadang aku ni dikudakannya. Dan kadangkala aku hanya sekadar barang balingan buatnya. Tetapi ibu tidak pernah memarahi mereka kerana ibu sangat sayang kepada anak buahnya. Lagipun dia tahu aku tidak akan merasa sakit.

Pada tahun 2008, sekali lagi sahabat ibu menghadiahkan kami berdua teman baru yang ibu panggil Oren. Oren sedikit kecil berbanding tubuhku. Warnanya oren dan merupakan anak patung beruang yang sangat comel. Namun pada penghujung tahun 2009, kami bertiga terpaksa berpisah kerana ibu akan melanjutkan pelajarannya jauh dari kampung halaman. Walaupun aku sudah berkali-kali naik kapal terbang, namun kali ini rasanya sungguh berlainan kerana aku dan oren akan berada lama di negeri tersebut.

Ikan terpaksa ditinggalkan kerana saiznya yang besar tidak memungkinkan ibu untuk membawanya bersama-sama. Kata ibu, nanti setiap cuti kami akan bersama semula. 

Walaupun kami bertiga merupakan patung kesayangan ibu, tetapi akulah yang paling disayanginya. Ini disebabkan oleh akulah patung pertama yang ibu tidak takuti kerana sebelum menemuiku, ibu sangat takut kepada patung. Namun setelah memiliki aku, ibu sudah tidak takut pada patung lagi. Cuma kadang-kadang ibu akan merasa takut apabila berseorang dengan patung orang lain yang lebih besar.

Aku berharap suatu hari nanti, ibu tetap akan menyayangiku walaupun dia sudah memiliki anaknya sendiri. Kasihku pada ibu yang telah menjaga aku dari saat pertama kami bertemu tidak akan luput sampai bila-bila. Walaupun aku hanya sekadar anak patung, aku tahu bahawa ibu takkan selamanya bersama denganku. Nanti pada suatu hari yang tidak pasti, ibu akan meninggalkan aku buat selamanya. Dan mustahil bagi ibu membawa aku, Ikan dan Oren bersamanya. Jadi, sementara ibu masih bernafas di bumi ini, sebaiknya kami akan meluangkan masa bersama-sama.
 


Sabtu, 20 Februari 2010

Tak Benci Tapi Tak Suka

Semester lepas, aku ada beritahu kawan-kawa yang sekelas denganku tentang aku tak suka dengan seseorang.

Dan semester ini, kawanku ada bertanya, adakah aku tak suka dengan Has(BUkan Nama Sebenar)? Apalagi, terkejutlah aku dengan pertanyaan itu!

Aiya, A'a. Bukan dialah. Orang lain. Kenapa tanya macam tu?"Tanyaku pula pada A'a (bukan nama sebanar).
"Hari tu, win ada cakap tak suka seseorang dari kelas kita. Dan sepertinya Win tak suka Has," begitu pula dia fikir. Aku ni, bukannya tak suka Has. Dah memang aku jenis dingin kepada sesiapa sahaja yang aku tak rapat. Lagipun gaya Has dengan aku jauh beza. Nanti aku bergurau, kang tak pasal-pasal aku kena balik. Baik aku diam je apabila dia ada.

Selepas A'a tanya pasal siapa yang aku tak suka tu, akupun banyaklah berfikir. Benarkah aku tak suka sesiapa dalam kelas ku sekarang ni? Fikir punya fikir, aku dah ada jawapannya! Aku tak suka dengan DIRI AKU SENDIRI. Kenapa? Soalan bagus!

Bila tiba masa aku tak suka kat seseorang, aku mula menilai seseorang. Menghakimi dirinya dengan aku sebagai hakim, sebagai pendakwaraya. Dan semestnya perkara itu ditegah.

Aku bukan Tuhan, yang boleh tahu apa-apa sahaja dalam hati dan fikiran seseorang. Dengan itu, aku tidak boleh sewenang-wenang membenci atau timbul perasaan tidak suka selagi dia tidak menyakiti ku, agamaku, keluargaku dan sahabat-sahabatku yang lain.

Jadi, buat rakan-rakan sekelasku, jangan bimbang. Aku tidak pernah membenci atau tidak menyukai mana-mana antara kamu semua. Yang menjadi musuhku sekarang adalah diriku sendiri dan bukannya orang lain.

Liku Hari ku (7)

Ibubapa mertua ku berkeras supaya aku tinggal bersama-sama dengan Mamduh. Kata mereka, tak usah aku membazirkan duit untuk membayar sewa bulanan dan api air untuk rumah sewa yang aku duduki. Namun, aku tetap juga dengan pendirianku dengan alasan mudah untuk aku berulang alik ke kampus. Dan mereka akhirnya akur dengan keputusanku. Manakala Mamduh ku lihat tidak memberi sebarang kata-kata dengan keputusan ku. Biarlah!

Apabila duduk bersendirian, aku tertanya-tanya, kenapa emak dan abah beria-ria menerima lamaran daripada keluarga Mamduh?

''Emak dan abah taklah risau sangat Mar di sana kalau dah kahwin dengan Mamduh nanti. Dia lelaki yang baik dan mampu untuk menyara kau nanti. Lagipun, emak dan abah berkenan sungguh dengan anak Haji Latif tu," itulah kata emak apabila aku menyoalnya beberapa bulan yang lepas sebelum aku bernikah.

Tetapi sampai sekarang aku masih tercari-cari jawapan yang sebenar akan sebab pernikahan ku ini harus berlaku. Ada juga aku terfikir yang emak dan abah sengaja membenarkan aku bernikah supaya tanggung jawab mereka terhadapku terlepas. Yalah, aku ni kan anak angkat mereka sahaja. Namun, tidak baik untuk aku berburuk sangka.

Setelah dua bulan kami menjadi suami isteri, kuliah ku bermula seperti biasa. Sepanjang dua bulan tersebut, kami tidak langsung berbual-bual. Seboleh-boleh kami melarikan diri masing-masing. Dan hanya berjumpa dan bertentang mata ketika malam berlabuh. Hendak tidur di bilik berasingan, apa pula kata orang tua. Nak tidur di bawah, takut dia marah pula. Pernah sekali dia menegurku apabila melihat aku masuk ke bilik tidur lewat. Aku sengaja masuk ke bilik lewat agar dia tidur lebih awal.

"Dah lewat ni. Tak nak tidur ke? Jangan takut, aku takkan apa-apakan kau.. Tidur je macam biasa. Lagipun tak ingin aku nak sentuh kau," katanya yang ku kira menyakitkan hati.

Aku mengambil keputusan untuk memberitahu status ku kepada teman serumah dan sekelas agar tidak menimbulkan kejadian yang tidak diingini nanti. Itupun setelah Aisyah, teman sebilikku menegur cincin dan inai di jariku. Setelah didesak, aku berterus terang akan pernikahan ku sewaktu cuti semester yang lepas.

Tahu jelah mulut becok Aisyah. Dia tidak berpuas hati kerana aku tdak memberitahunya terlebih dahulu dan merajuk dengan tindakanku seolah-olah membelakangkan kawan sendiri. Ku pujuk Aisyah dengan menyatakan yang aku juga 'tidak'bersedia dengan pernikahan. Bertambah pelik Aisyah mendengar alasan ku.

"Mar nak minta maaf anyak-banyak. Terus terang Mar katakan, kami kahwin atas pilihan keluarga,"aku rasa kata-kataku cukup menjelaskan maksudku sebentar tadi kepada Aisyah.

Bulan ogos menjelma lagi. Kali ini kampusku akan cuti selama empat hari sempena kemerdekaan memandangkan Hari Merdeka jatuh pada hari Isnin. Kebetulan kelas ku pada hari Jumaat dibatalkan kerana bahan untuk makmal belum disediakan lagi. Jadi, petang Khamis, Mamduh akan datang menjemputku.

Cuti kali ini, kami tidak lagi bermalam di rumah keluarga Mamduh. Mamduh membawaku ke rumahnya sendiri. Pertama kali aku menjejaki ke rumah tersebut, aku kagum. Susun atur dan kebersihan rumahnya sangat menenagkan sesiapa yang bertandang.

"Mulai saat ini, setiap kali awak cuti, kita akan tinggal di sini," tiada perasaan. Aku menganggukkan sahaja. Mamduh mengangkat begku ke sebuah bilik dan aku hanya mengikut dari belakang.

Sebuah katil King Sized. Bilik bewarna patel dan cadar bewarna krim. Di sebelah tepi kiri dan kanan terdapat meja kecil dan di atasnya terdapat lampu tidur yang cantik. Aku hanya memerhati sekeliling bilik. Beg aku, Mamduh letak di hadapan sebuah bilik kecil, ku kira itu sebuah almari, closet. Belum sempat aku bertanya bilik ini siapa yang punya, Mamduh sudah membuka bajunya dan mencampakkan ke lantai.

"Basuhkan baju ni. By the way, ni bilik kita. Dan aku mahu kau kemaskan baju kau ke dalam closet sebelum masak. Aku dah lapar,"Sepantas itu dia menukar bahasanya daripada 'saya' kepada 'aku'.

Jam sudah pukul enam petang. Penat aku belum hilang selepas selesai masak apabila Mamduh menyuruhku menyiram pokok bunga di halaman rumahnya. Dia ni saje je nak kenakan aku! Dan aku hanya mampu membebel dalam hati.

Habis menyiram pokok bunga, aku menuju ke kamar mandi. Melekit sungguh badan ku. Ketika aku sedang mandi, pintu bilik mandi terbuka. Aku terperanjat dan spontan terjerit kecil. Mamduh dengan muka selamba mengambil sabun yang sedang aku pegang dan terus membasahkan badannya menggunakan shower yang aku guna.

"Kenapa? Tak pernah tengok orang mandi ke?" Memang aku tak pernah tengok orang mandi macam ni lebih-lebih lagi lelaki. Aku biarkan sahaja. Dia berlagak selamba, aku pun buat selamba jugalah. Aku mengambil syampu dan terus mencuci rambutku. Cool, Maryam! Rileks lah! Betapa Tuhan sahaja yang tahu betapa aku tidak selesa mandi bersama lelaki hatta Mamduh suamiku!

"Lagi satu aku nak beritahu kau. Pukul 6 adalah masa aku mandi. Pagi dan petang. Jadi, kalau kau nak mandi waktu ni, kau boleh guna bilik mandi kat luar tu. Aku tak nak kau ambil masa mandi aku, faham!"Kata Mamduh tanpa memandang wajah ku.

Ada lagi perkara baru yang aku tahu mengenai Mamduh sepanjang 6 jam aku duduk di rumah ini iaitu suka mengarah!

Jumaat, 19 Februari 2010

Karenah Dunia: Blog yang...

Beberapa hari lepas, tengah search pasal gambar kemalangan. Pasal saya ni pelajar subjek OSH. Sajalah nak tengok kedahsyatan kemalangan yang ngeri. Tup tup, terjumpalah satu blog nia. Bukan setakat gambar orang kemalangan pecah kepala, pecah kepala main bunga api pun ada. Baik dari dalam negara, luar negara pun ada gak.

Ada perkara yang menarik dalam blog ni. Pasal orang bedah tukar jantina. Penulis blog pun ada letakkan gambar2 itu. Ngeri? Tengok sendiri...

Ada pompuan kejam pijak kepala anak kucing pun ada gak. Menangis gua tengok gambar tu...

Jom usha blog ni...(mintak izin, ya penulis)
http://kerenahdunia.blogspot.com/2008_08_01_archive.html

Berambeh Corner

Teringat ngan sigek tempat makan depan UiTM lok. Tapi dah xda gik. Entah apa silapnya. Kali dah sik laku. Dolok masa part 1 sampelah part 3, kede ya nang laku. Bukan setakat miak itm makan rah sia, miak unimas ada juak. Sebab abang kawan ada embak kmkorang makan rah sia ngan kawan-kawannya.

Nyaman?
Mula-mula lok nyamman juak. Terutama nasik lemaknya. Rasanya lom ada urang molah Nasi Lemak sama rasa ngan mak cik ya polah. Kak su ngan Kak atoi lok suka embak makan rah sia. Makin lamak, makin masa berlalu, dah kurang urang makan sia. Sampelah part 5. Kede ya nang tutup sepenuhnya. Bukan setakat Berambe corner makin sepi, Ika aka kantin pun dah sik semeriah dolok.

Dolok masa part 1 sampe part 3 la, nang meriah kantin ya. Mok cari tempat dudok pun susah. Tp bila dah masa berlalu, sunyek juak kantin. Kali senior dah sik ada gik masa ya. Time kamekorang jadi senior. Kali miak zaman kamekorang ya nang sik suka makan kantin kali. Engkali lah.

Apa-apa pun tempat berambeh corner banyak juak ninggal kesan ngan kenangan. Nama nya pun best-BERAMBEH CORNER- unik dan mudah disebut.

Maksud berambeh ya adalah singgah, bertandang, bermalam, dan sewaktu dengannya....

Nora: Renungan Terakhir

Sekadar berkongsi lirik lagu yang suatu ketika dulu pernah meletup!
Terutama yang lahir tahun 80an sebab membesar tahun 90an.
Lagu-lagu 90an sedap sangat didengar...
Jom layan seni kata lagu di bawah...

Sebelumnya kau pergi
Renunglah ku di sini
Kerna mungkin terjadi
Kita takkan bersua lagi
Anggaplah pertemuan ini
Mungkin yang terakhir
Dan tak usah
Kita kesali
Atas apa yang terjadi

Banyaknya pengorbanan
Telah ku pertaruhkan
Mungkin tiada bermakna
Telah banyak mengguris rasa
Untuk itu maafkanku
Kiranya menggangu ketenagan
Dalam hidup mu yang tak perlu kehadiranku

Dugaan...
Inikah dugaan untukku
Hujungnya yang tak seindah mimpi
Hanyalah igauan ngeri
Kau yang pernah ku rindu
Mudahnya berlaku
Mengapa begitu
Berubah layu
Aku menerima
Salam perpisahan
Segalanya sebagai ingatan
Biarlah impian kan berlalu dengan mu

Pasted from:
http://www.allthelyrics.com/lyrics/nora/renungan_terakhir-lyrics-1214201.html

Siapa Mat dan Minah?

Soalan yang dah tak cepumas lagi...SIapakah Mat di hati korang dan siapakah Minah yang korang maksudkan?

Bukan apa, cuma curious sangat-sangat sebab kenapa la nie apabila sebut tentang that guy, ramai yang kata 'Mat'. Dan that girl jadi Minah.

Tak patut, tak patut!

Teringat lagu pendek my cousin suka nyanyi dulu, masa kitorang kecik2

Tak patut, tak patut
Kau berak aku kentut
Tak patut, tak patut
Kau kentut aku sedut

tau tak, masa dulu-dulu lah...Waktu zaman kecik-kecik, Mat ni asal nama dia Muhammad atau Ahmad.
Minah ni pulak asal nama dia Aminah.

Cuba ANDA semua fikir balik, sapa Muhammad, sapa Aminah?
Bukankah itu nabi kita? Ibu nabi kita?
Berdosa tau! 

Dan lebih MENYAYAT hati, Mat dan Minah ni sering dikaitkan dengan gejala yang TAK SIHAT seperti Mat Rempit, Mat Dadah, Minah Motor dan lain-lain. Tak patutlah you all ni.

Syukur kat negeri aku, kitorang tak guna that name untuk kaitkan dengan mana-mana pihak.
Tak yah guna Mat Rempit, panggil je SI REMPIT SIK SEDAR DIRI tak pun OMPUAN YA!

Dan...Ada lagi DAN itew...
Kenapa ada pihak panggil Orang Kulit Hitam as AWANG HITAM? Tak patut la you ni. Tak sensitif langsung.

Awang tu nama orang lah. Dahlah Awang tu setaraf dengan Tengku. Cuma tak berada di semenanjung jer. Macam TENGKU jugalah. Apa perasan korang kalau kita guna TENGKU HITAM? Tak ke terguris hati, jiwa dan perasaan si penama?

Jadi, takyah kita kaitkan nama gelaran yang tak sepatutnya kat sesuatu yang tak baik. ZALIM tau meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya.

Kalau REMPIT kita panggil jelah REMPIT, Tak pun Si REMPIT, tak nak lah jadi MAT REMPIT!
Dan lain-lain.

Jadi, pelajaran arini- hormat nama orang

Khamis, 18 Februari 2010

Poem of form 1

I still remember one poem when i was in form one. At that time my teacher, Miss Law always asked me to recite the poem. I mostly remember the last stanza of the poem...

"...Why should we suffer like this..."

He saw the dead crow
in the drain
near the post office

He saw an old man gasping for air
and a baby barely able to breath
in a crouded morning clinic

....

this land is so rich
why should we suffer like this
...

I believe many of you could remember this poem. An english poem from a malay poet. What a good poem for these day.

I do respect and 'salute' the writer because that poem is over his time. Global warming issue has been be the main reason of the poem though that time this issue was not the big deal.

Talking about global warming, me and my team mates are conducting a study and a study rearding global warming awareness among the student of my campus. I believe many of us here are aware of it. and many are just knowing what it is but not know how it is.

What is 2012? Does it has thing to do with the movie or a fact of the end of the day. Well friends, the end of the day (KIAMAT) should not be questioned. Matter of fact, our beloved Rasulullah said that KIAMAT is Allah business. Only Allah knows when and how it happens. We were only told about the signs of the day.

Why am i writing these in english? My english is so poor. (My teacher wrote her comment on my essay: POOR) Not to be sad. At least i try to improve my english by writing this not-so-called- article.

Speak English

What is English?

Is it a man or a language?

Malaysia and English. Though Bahasa Malaysia becomes a primary language for the country, English has became the most powerful language. When we learn in the universities, we learn them in english.

We sing english, we speak english, and we do cursing in english...

My english not as good as others, but i am trying to speak english.

(Just a nonsense mumbling about english language)

As the malays say, "Saja mok ngeso skill klaka omputeh"

Ku Cabut Nyawa Ini

Ku Cabut Nyawa Ini

Sering kita mendengar perihal artis baik dari asia mahupun dari barat yang mengambil jalan mudah dengan membunuh diri.

Dan virus bunuh diri ini juga telah merebak ke negara kini. Walaupun sebenarnya ramai di negara kita yang mengambil jalan singkat dengan mengambil nyawanya sendiri, kes seumpama ini tidak sepatutnya berlaku.

Paling menyedihkan apabila ramai anak-anak muda di kalangan penganut ajaran Islam turut membunuh diri. Sebab yang paling utama adalah putus cinta, desakan kewangan dan tekanan jiwa akibat pelajaran.

Sepatutnya kita tidak boleh sekali-kali berputus asa.

Ingatlah sebuah ceritayang disampaikan Nabi Muhammad saw dalam sebuah hadis;

Daripada Junub a-Bajli ra bahawa Rasulullah saw bersabda;
"Ada seorang lelaki sebelum kamu yang menderita sakit, disebabkan ia tidak sabar menahan penyakitnya, kemudian ia memotong urat nadinya hingga mengalir darah terus-menerus yang tiada berhenti sehingga menyebabkan kematiannya.

Kemudian Allah berfirman: 'Hambaku mempercepat kematiannya, maka haram baginya masuk syurga.'"

(Rujukan: 101 Kisah & Pengajaran daripada al-Quran, al-hadis& hayatus sahabah oleh Telaga Biru)

Diingatkan lagi ya kawan-kawan, HARAM bagi orang yang mencabut nyawanya sendiri.

Buat apa kita susah-susah menyakitkan diri sendiri kerana masalah yang dihadapi. Ada orang sanggup terjun dari tingkat yang tinggi. Matinya bukannya automatik mati. Tetapi dia akan menggelupur kesakitan akibat hempasan kuat daripada momentum jasad dan lantai di bawah. Berkecailah tubuhnya di bawah sana. Semoga kita semua dipelihara daripadanya.

Ada orang sanggup menoreh tangannya sendiri. Jangankan mahu melukakan diri sendiri, terluka terkena pisau lagi sudah lita mengaduh sakit. Inikan pula luka yang dalam. Jangan sakitkan diri ya.

Ada banyak lagilah cara orang membunuh diri dari terjun bangunan, potong urat nadi, makan racun, bakar diri sendiri sampailah sanggup dihenyak kereta api.

Bukannya mendapat pujian pun daripada yang lain, malahan mendapat cercaan lebih-lebih lagi kepada ahli keluarga si pelaku. Ksia makbapak, isteri suami, anak-anak. Lebih malang lagi kalau si pelaku meninggalkan banyak hutang.

Janganlah kerana masalah yang dihadapi kita mahu menyusahkan orang lain pula. Ingatlah kata Allah dan peganglah janjiNya bahawa Setiap ujian yang dikenakan kepada setiap hambanya bukanlah kesusahan melainkan mampu untuk hambaNYa lalui

*Cukupkah amal kita sebelum mati untuk dibuat bekalan ke dunia sana?
Bersediakah kita meninggalkan insan tersayang menjalani kehidupan tanpa kita?
Yakinkah kita bahawa kita benar-benar akan ke syurga setelah mati dan bukannya siksa neraka?


Sekadar renungan kita bersama

Liku Hari ku (6)

Pejam celik- pejam celik, sekarang dah bulan ogos. Cuti pertengah semester selama seminggu akan bermula minggu depan. Majlis pernikahanku akan berlangsung di Kuching pada hari Sabtu dan bersanding pada hari Ahad. Sepanjang kami bertunang, hanya dua kali kami berjumpa. Itupun ditemani oleh Hajah Naimah untuk membeli kelengkapan majlis perkahwinan kami nanti.

Perkahwinan ku ini tidak pula ku beritakan kepada sesiapapun baik teman-teman sekelas mahupun teman-teman sama sekolah dan diploma. Lagipun, aku memang tidak rapat dengan sesiapa sesama di sekolah dan di kelas. Jadi, tidak perlulah aku memberitahu yang lain.

Seperti kebiasaan di Sarawak, majlis akad nikah diadakan di rumah pengantin perempuan iaitu di rumahku di Kuching. Pada jam 8 pagi, rombongan pengantin lelaki tiba dan akad pada jam 10 pagi. Gementar hatiku ketika akad diperdengarkan. Dengan sekali lafaz, Mamduh sah bergelar suamiku yang sah. Emak memelukku dan ku lihat terdapat titisan air mata pada wajah emak. Mungkin terharu yang aku sudah bergelar isteri orang. Pernikahanku ini menggunakan wali hakim, namun abah tetap berada di samping Tok Kadi membuatkan aku turut menitiskan air mata.

Sebelum aku masuk ke kamar pengantin, aku terlebih dahulu memasuki bilik tidur Farhana dan Nabilah. Sebelum ini, aku juga penghuni bilik ini bersama Nabilah. Farhana memilih untuk tidur bersendirian di kamar yang telah menjadi bilik pengantinku kini. Aku berbual-bual dengan Farhana dan bertanya tentang pelajaran dan hal-hal menarik tentang universitinya. Nabilah pula lebih selesa mendengar dan meminta aku memeluknya sehingga tertidur. Dia memang manja.

Ketukan pintu bilik diselangi suara emak membuatkan kami terdiam. Emak masuk ke bilik dan menyuruh Farhana tidur dan aku untuk kembali ke kamar pengantin. Kata emak, awal pagi esok kena bersiap awal. Majlis bersanding bermula seawal 10 pagi. Kebiasaan di Sarawak, majlis akan bermula seawal jam 8 pagi dan tamat pada 12 tengah hari.

Jam sudah menunjukkan ke angka 11 malam. Sudah lewat kalau berada di negeriku kerana subuh di sana pada pukul 5.05 pagi. Ku lihat Mamduh sudah terbaring di atas katil dengan lampu bilik yang sudah dipadamkan. Aku mengambil tempat di sebelah kirinya. Dia masih seperti tadi, tidak beralih.

Aku tersedar daripada tidur pada jam 2 pagi apabila terdengar bunyi guruh di luar. Hujan lebat di luar membuatkan suhu bilik semakin sejuk dan aku tidak berselimut. Dari bias cahaya dari luar, ku lihat Mamduh sudah mengerekot di sampingku. Ku capai selimut untuk menyelimuti kami berdua. Walaupun aku takut sebenarnya untuk berduaan di dalam ini, aku rasa belas hatiku dan rasa tanggungjawab lebih kuat. Ku gagahi jua untuk meneruskan tidur bersama suamiku.

Bacaan quran dari masjid yang terletak tidak jauh dari rumah ini menyedarkan aku dari tidur. Tangan Mamduh yang melingkari tubuhku membataskan aku untuk bangun dari katil. Hujan di luar sudah berhenti. Ku cuba kalihkan tangannya tetapi tidak berjaya. Pelukan yang kejap membuatkan aku tidak jadi untuk bangun walaupun aku sedar 30 minit lagi masuk waktu subuh.

Azan Subuh menyentakkan aku dari tidur. Ketika aku membuka mataku, alangkah malunya aku apabila menyedari bahawa kami sedang berpelukan dan aku berbantalkan lengannya. Wajah kami begitu dekat sehingga aku dapat merasai deruan nafasnya. Terkejut dengan kedudukan kami, aku menolak tubuhnya. Namun sia-sia. Setelah berkali-kali memanggil nama Mamduh, akhirnya dia tersedar dan mengalih tangannya.

Liku Hari ku (5)

Peperiksaan akhir semester berakhir sudah. Lega dan aku bersyukur kerana kertas terakhir dapat aku jawab. Walaupun aku tidak seberapa yakin, tetapi cukuplah sudah berakhir. Esoknya aku akan balik ke rumah. Kali ini aku tidak balik bersendirian. Mamduh akan datang menjemputku pagi esok dan menghantarku ke lapangan terbang.

Memikirkan perihal Mamduh, hatiku terasa bengkak. Termasuk esok hari, baru dua kali aku bersua dengannya. Pertama sekali ketika memilih cincin pertunangan ditemani Hajah Naimah. Pada mulanya aku enggan untuk keluar dengannya. Namun setelah didesak emak aku bersetuju. Itu pun setelah aku meletakkan syarat agar Hajah Naimah ada bersama menemani kami.

Jadi, pertemuan pertama kami tiada apa-apa. Masing-masing berdiam diri. Hanya bersuara apabila Hajah Naimah sendiri yang bertanya. Apa yang aku kenal mengenai Mamduh ialah dia seorang yang serius. Lebih tinggi daripada Haji Latif. Aku agak ketinggian seperti Adam. Dan aku hanya separas dada dengannya. Berkulit agak gelap, boleh ku katakan hitam manis. Lebih mewarisi Haji Latif berbanding Hajah Naimah. Dari segi umur, aku dapat tahu umurnya tua tiga tahun dariku. Dan pendiam. Wajahnya pula, aku tak pasti kerana sepanjang kami keluar bersama aku jarang sekali melihat mukanya. Seboleh-bolehnya aku tunduk sahaja. Paling kurang, aku menatap wajah Hajah Naimah ketika bercakap dengannya.

Jam 9.30 pagi Mamduh datang menjemputku di rumah sewa. Seperti biasa kami hanya diam di dalam kereta. Hanya kedengaran DJ radio yang berceloteh. Sesekali ada juga dia bertanya kepada ku tentang pelajaran dan khabar. Seperti biasa sepatah yang ditanya, sepatah juga yang aku jawab. Selepas itu kami senyap seperti sedia kala.

Kami singgah di kedai makan terlebih dahulu. Aku pelik, bukankah sepatutnya kami terlebih dahulu pergi ke rumah Haji Latif untuk makan sebelum bertolak ke lapangan terbang memandangkan penerbanganku ke Kuching pada jam 5.15 petang nanti. Namun aku berdiam sahaja. Mungkin ada sesuatu yang uungun dibicarakannya sebelum kami sampai ke rumah ibu bapanya.

"Kenapa awak setuju untuk menerima lamaran daripada pihak ibu bapa saya?" Mula Mamduh. Satu permulaan bicara yang aku kira kurang baik. Senyap. Tak tahu nak jawab soalan Mamduh.

"Awak ada lagi dua tahun untuk habis belajar,kan? Sepatutnya awak menolak sahaja pinangan itu," tutur Mamduh tanpa memandang wajah aku.

"Kenapa abang tanya soalan tu?" Aku jawab soalannya dengan soalan juga. Dan aku juga memanggilnya abang memandangkan dia lebih tua daripada ku.

"Sebab...Terus terang saya katakan, saya belum sedia nak kahwin lebih-lebih lagi dengan awak. Kita masih muda dan..." dia tidak jadi meneruskan kata-katanya apabila pelayan kedai makan datang bertanyakan menu makanan.

"Nasi ayam steamed, dua. Air milo ais, dua," tanpa bertanya aku terlebih dahulu apa yang aku mahu makan, dia sudah memesan makanan untuk kami berdua. Aku malas untuk membalas katanya.

"Maryam, kita masih muda. Saya baru 23 tahun dan awak 21 tahun. Saya belum bersedia lagi untuk bergelar suami. Lagipun saya sudah ada kekasih. Dia berada dalam tahun akhir sekarang ni," panjang lebar kata Mamduh membuatkan aku terkejut. Kenapa dia tidak berterus terang sahaja dengan ibu bapanya? Kanapa sekarang?

"Jadi, abang nak saya buat apa?" Tanyaku, berani.

"Saya nak kita batalkan sahaja pertunangan dan pernikahan kita. Dan untuk itu, saya memohon supaya awak yang membatalkannya," bertambah terkejut aku dibuatnya. Dia yang nak batal, aku pulak yang kena batalkan.

"Kenapa bukan abang sendiri yang batalkan?" Tanyaku lagi.

"Saya tak sanggup,"pendek sahaja jawapannya.

"Saya pun tak sanggup, bang. Saya...

"Kalau begitu, awak sendiri yang akan menanggungnya,"pintas Mamduh, kasar.

Liku Hari ku (4)

Sakitnya kepala hari ini. Abah kata hari ini ada tetamu istemewa yang akan bertandang ke rumah. Jadi, aku tidak dibenarkan ke mana-mana. Katanya lagi, tetamu itu adalah tetamu ku. Apabila aku bertanya kembali, katanya nantilah aku akan tahu juga.

"Mar, ini Haji Latif dan isterinya, Hajah Naimah. Hari tu abah ada cakap yang kami pertama kali berjumpa sewaktu kami pergi haji dulu," aku menggangguk sahaja. Malas nak menambah kata-kata abah. Lagipun aku tak tahu nak cakap apa. Setelah bersalam dengan tetamu, aku menuju ke ruang dapur untuk menyediakan hidangan.

"Maryam sekarang buat apa?"Tanya Hajah Naimah ketika aku sedang menghidang juadah buat mereka.

Dengan sopannya aku menjawab, "Saya masih belajar lagi Mak Cik. Baru tahun pertama di UiTM dalam bidang kimia," kemudian aku menuju ke dapur lagi. Sengaja melarikan diri. Aku berasa tidak selesa berada bersama-sama mereka. Lagipun aku tidak tahu hendak berbual apa-apa dengan tetamu. Emak pun selalu mengingatkan aku untuk tidak sekali-kali menyampuk ketika orang tua sedang bercakap.

Kira-kira lima minit aku duduk di dapur, emak memanggil ku keluar. Katanya abah mahu membicarakan hal penting.

"Kita tanya dulu empunya badan. Saya tak berani nak memberi keputusan sendiri dalam hal ini. Maryam, apa pendapat kau nak tentang lamaran daripada keluarga Haji Latif," tanya abah sendiri setelah Haji Latif dan Hajah Naimah menerangkan tujuan kedatangan mereka.

Mamduh merupakan anak bongsu kepada Haji Latif dan Hajah Naimah. Dia baru sahaja menamatkan pelajarannya beberapa bulan yang lepas dan baru bekerja di Syarikat Hijau Green, sebuah syarikat yang memproses bahan buangan organik kepada tenaga alternatif. Syarikat ini adalah hasil titik peluh Haji Latif yang merupakan salah seorang saintis. Walaupun bergelaran doktor dan mendapat pengiktirafan sebagai profesor, ternyata Haji Latif sekeluarga orang yang rendah hati. Tidak hairan abah dapat berkawan rapat dengan Haji Latif sementelah abah merupakan salah seorang pekerjanya.

Aku menggaru kepala ku yang tidak gatal. Jawapan apakah yang harus aku berikan kepada mereka? Ku pandang wajah abah, ada sinar pengharapan untuk aku menerima lamaran. Ku tatap ke mata emak, ada cahaya yang memberitahu agar aku juga menrimanya. Aku buntu. Tetapi pada masa yang sama aku tidak mampu untuk menggelapkan sinar dan cahaya dari kedua-dua pasang mata abah dan emak.

Aku tuduk, lama. Sehinggalah ada suara menegur ku. Ake mengangkat muka dan ku kumpulkan tenaga. Namun hanya senyum yang terukir di bibir. Hati ku menjerit, 'Mar tak nak!'

Namun, yang terkeluar di mulutku menjerat diriku sendiri. ÄPa-apa yang emak dan abah fikirkan baik, maka baik jugalah buat Mar. Mar ikut segala keputusan Emak dan abah," Hendak gugur dan luruh jantungku selepas menuturkan kata-kata ku sendiri. Manakan tidak, hatiku beria-ia memberontak kerana ternyata abah dan emak bersetuju dengan lamaran itu.

"Kalau begitu, kita adakan majlis pertunangan bulan jun dan nikahnya bulan ogos tahun ni. Setuju?" Cadang Hajah Naimah. Aku masih seperti tadi. Masih senyum, tak terkutik dengan bualan mereka. Yang aku tahu, emak dan abah bersetuju dengan ujaran keluarga Mamduh.

Malamnya aku tidak dapat tidur lena. Aku berperang dengan perasaan sendiri. Selepas sahaja Haji Latif dan Hajah Naimah balik, emak dan abah berbicara denganku. Kata abah, dia gembira dengan keputusanku. Katanya lagi, hidupku akan lebih sempurna andai aku bernikah dengan Mamduh dan mempunyai emak dan bapa mertua seperti Haji Latif dan Hajah Naimah. Dan aku, masih tersenyum. Biarlah kedua-dua mereka gembira tentang hal ini.

Selasa, 16 Februari 2010

Bila Tiba Masa ku

Saat-saat yang berdetik
ku hitung hari-hari yang berlalu
sebuah irama menarik
tentang dia dan aku

Langkah kaki menuju
pulau cita dan harapan
semakin lama semakin laju
tapi apakah dapat ku gapai impian

Aku alpa dan terus terleka
dalam melangkah aku menyinggah
hingga lupa jalan yang mana
aku semakin layu dan termengah

Janji aku adakala dimungkiri
kata aku ada masa dibohongi
hati ini seakan mati
walau jasad masih berdiri

Utuh dan teguh bersama-sama
bukan makna untuk selamanya
tiba masa tak tahu bila
akan tamat kisah sang pujangga
kerana akulah pujangga
yang lupa dan leka
akan janji Tuhan nya
hanyutlah aku bersama cita

bila tiba masa itu
akankah aku mampu
melafazkan ikrarku dulu
atau mungkin aku
bersemadi bersama janji palsu
aku dan dulu

Masih Terkenang

Puisi indah ini adalah hasil karya Allahyarham Khairul Azizie Sidek yang telah kembali ke rahmatullah pada 11 Februari 2010 (12.20-12.30 am). Semoga apa yang cuba disampaikan allahyarham dapat kita kongsikan bersama.

maafkan aku teman

tika mula
kita bersama
dalam menempuh hidup penuh cabaran

tika setia
mula terlakar
kita berjaya
dalam dunia, indah semuanya

namun pabila daku sendiri
engkau juga menyendiri
melakar titik kehidupan

maafkan aku teman
tikaku melukakan dirimu
berikan aku peluang

maafkan aku teman
tika semua bukan milikmu
ku yakini takdir illahi

antara darjat diri
mimpi dan realiti
kita terus mencari kehidupan

siapa yang bersalah tika detik ini
kau dan aku mencari jawapan...

Sengaja Diduga (7) : Nikmatnya dan Kisah Nabi

Setelah mengambil antibiotik yang telah diberikan doktor tempoh hari, aku mendapati suatu perubahan berlaku ke atas diriku. Tekak ku semakin sihat, benjolan semakin kecil. Dan yang paling membuatkan aku teruja ialah, jerwatku semakin berkurang.

Setelah banyak menggunakan banyak produk penjagaan kulit, akhirnya inilah ubat yang Allah janjikan sebagai penawar bagiku.

Teringat puula aku tentang kisah seorang nabi Allah. Kisahnya begini. Nabi tersebut mengalami sakit perut. Lantaran kesakitan yang dialaminya, maka nabi as tersebut menadah doa, memohon agar Allah menghilangkan kesakitan yang dialami.

Usai berdoa, ALlah memakbulkan permintaan nabi yang maksum itu dengan mengarahkan nabi as tersebut menjadi sebatang pohon yang begini begitu sifatnya. Maka berusahalah nabi as itu mencari pohon yang dinyatakan mampu menjadi penawar sakit perut itu. Setelah berjumpa dengan pohon yang dikatakan, lantas nabi as itu mendapatkan daun dan memakan daun tersebut.Alhamdulillah, selepas makan daun pohon tersebut, maka hilanglah sakit perut yang dideritainya berkat daripada Allah swt.

Selang beberapa lama kemudian, nabi as yang tadinya sekian lama tidak menderitai sakit perut sekali lagi diuji Allah akan sakit perut lagi. Tanpa berlengah-lengah, nabi as tadi mencari pohon yang sama dengan tujuan untuk makan daun ubat tersebut. Alangkah hairannya apabila sakit perut itu tidak juga kebah.

Justeru itu, dengan rasa rendah hati nabi as tersebut bertanya kepada Tuhannya.
"Ya, Allah! Kenapakah perut ku ini masih lagi sakit sedangkan aku sudah makan ubat yang sebelum ini berkesan untuk mengubati sakit perutku? Apakah sudah tidak mujarab lagi daun ini?"

Setelah itu, Allah pun berkata, "Bukalah ubat itu yang tidak berkesan. Akan tetapi bukan kehendakKu yang membenarkan perkara tersebut terjadi,"

Maka sedarlah nabi as itu bahawa, bukan ubat itu yang menyembuhkan, tetapi Allah jualah yang membenarkan.

Moral yang dapat kita ceduk daripada kisah ini adalah, apa-apa yang terjadi semuanya datang daripada Allah.

Janganlah kita percaya ubat itu sendiri yang akan menyembuhkan penyakit. Akan tetapi Allah yang menyembuhkannya. Ubat sekadar jalan usaha yang Allah sediakan bagi kita untuk menguji sejauh mana keimanan dan ketqwaan kita kepada.

InsyaAllah daripada kida itu, marilah kita bersama-sama berusaha disamping berdoa memohon keberkatan usaha kita agar beroleh kejayaan yang kita inginkan. Dan juga agar kita semua terhindar daripada hasutan syaitan nirrajim dan nafsu sendiri untuk melupakan Allah.

Kerana sesungguhnya cukuplah Allah bagi diriku dan juga dirimu.

InsyaAllah

Wallahualam

Hari Valentine Buatku

Assalamualaikum...

Jeng jeng jeng...

Apa makna hari valentine buat ku nok sik penah bergerek tok?

Ada orang madah haram hukumnya nyambut Valentine's Day.

Ada madah gik valentine tok sebenarnya hal Kristian vs Islam...Entahlah. Sik tauklah nak ni nak benar. Bukan apa, benda mun sik ada itam putih ngesah sesuatu cerita, mun kita cayak kelak ujung-ujung mewujudkan ketaksuban dalam diri...Lagipun Islam ngajar kita hanya mempercayai bukti yang sahih, sikda keraguan dalamnya. Macam kita di mahkamah juak eh. Waima salah taip nama pun, kes boleh meragukan. Defendan pun boleh menang tegal salah nak kecik ya.

Apa-apa pun tentang Hari Valentine tok, bagi aku...pasti ada sesuatu.

Sesuatu itu adalah HARI MEMBELAH BELAH! sik kesahlah ya ari apa pun. Benarlah kata nak madah, setiap kejadian pasti ada hikmah di sebaliknya.

Walau ada nak anti-Valentines day, aku mok juak madah yang hari ya banyak nulong aku.

Walupun dah beberapa hari dah lalu, masih juak itok ngan mega sale ria. Sale sampe 80%, sapa nak sik nak geram! Lagipun orang nak sambut benda tok, bukannya shopping gilak pun. Nak shopping yang adalah orang nak sik sambut sebab nya gago mok shopping. Sikda masa nya nak nyambut sebab leka gik nak milih barang murah dan berjenama...Mena sik,yu?!

Selain ya, hari tok juak ditunggah Hari Kekasih.

Kelaka hal kekasih, lom penah gik koh ku merasa nak bercan ka tengah bercan. Sik minat. Cukuplah Allah bagiku untuk segalanya.

Bila kita dah madah cukup Allah, maka cukuplah segalanya...Mun terdetik di hati kita madah cinta kat sesuatu tanpa diselitkan bersama cinta Allah dan rasulNya, maka sikda makna nya cinta ya.

Camya la aku. Bila aku cinta kat sahabat-sahabatku melebihi cinta ku pada Allah dan rasul, maka aku akan cepat-cepat meninggalkan sahabatku ya.

Cinta aku pada makbapak. Cukup Allah mengetahui nya. Sebab aku percaya Allah akan menyampaikan cintaku kepada makbapak.

Cinta pada ahli keluarga gia juak.

Apa sebenarnya cinta buat aku?

Aku ada maksud tersendiri. Tapi bila mun nya dah masuk bab-bab nak bekeluarga tok, aku sik dapat nak madah apa-apa. Sebab aku sedar aku sik mampu gik dan aku langsung sik da ciri-ciri ke arah ya. Kiranya aku percaya hukum nikah atas diriku adalah makhruh. Iaitu aku belum mampu fizikal dan mental dan belum ada berkeinginan untuk berdamping dan didampingi sang lelaki bergelar suami. Mun aku maok juak nak nikah, boleh menimbulkan masalah pada kemudian hari. Sebabnya gik, aku masih pelajar, belom ada duit dirikpun. Aku masih gik bergelar anak yang terlalu manja, belum bersedia maok memanjakan orang lain. Dan yang penting mental aku tok nak belom sedia gik. Mun nak bahasa kasarnya, aku tok sik bernafsu ke arah ya. Sik da keinginan...Buat masa tok.

Dan aku pun sik maok miker benda-benda gitok. Bagus gik aku mike apa ku nak polah k nyuroh keluargaku suka terutamanya mak ngan bapak

Tahun Baru Cina

Datang agik taun baru cina. Kali tok macam sik semeriah taun ya. Sebab sik balit ke Serawak nun. Jadi, sik rumah nak diagak. Mun di sinun, lojik la juak nak bejarah ke rumah dak pensyarah.

Mun kedak taun lepas, siap dapat duit ang pau juak gik! Dapat makan limo banyak-banyak. Dahlah nyaman! Dapat nangga bunga api. Taun tok, sik meriah lah...

Haram atau Harus nyambut taun baru cina?

Baruk-baruk tok dalam kelas ria, ustazah ada madah hukum nyambut taun tok sik salah selagi nya bukan bersifat keaagamaan. Nya cuma bersifat kebudayaan. Aoklah, bena ya. Lagipun nya sama juak macam kita nyambut taun baru masihi dan hijrah.

Kelakar hal taun nak, ada urang madah afdal gik taun hijrah. Ada madah gik kita sik patut makei taun masihi. Mok diingatkan di sitok, keduak-duak taun tok sama penting dan sama betolnya. Sik da timbul soal taun hijrah untuk Islam jak, Taun masihi bukan Islamaik. Sik paham na ngan urang berfikiran gia.

Mun kita belajar mena-mena, pike mena-mena... Taun Masihi tok adalah perkiraan peredaraan bumi mengelilingi matahari yang lengkap. Iaitu mengambil kiraan selama 365 hari lebih. Nya silkah cun 365 hari. Nya ada lebih dikit. Sebab yalah setiap empat taun kita ada lebih sari.

Mun taun hijrah, nya make perkiraan peredaran bulan mengelilingi bumi yang lengkap. Nakka berbeza bendaya.

Sebab ya mun ngira musim, kita pake masihi mpun, ngira pasang surut air kita pake hijrah.

Manakala Taun Baru Cina tok kita nyambut taun baru berdasarkan..entahlah, lom belaja gik kenak. Tapi sik salah kita nyambutnya. Bagei kita nyambut taun baru nak duak ya juaklah. Cuma nya disambut oleh orang yang berbangsa cina.

My wish....

Happy Chinese New Year to:

Madam Liew Gee Moi
Madam Wong Mui Hung
Mr Ang Cung Huap
Miss Cindy Tan
Mr Kelvin Goh
Miss Lau Ung Huap
Mr Yap Don Kiang
Miss Carolyne Jong Pei Pei
Jee Kai Yen
Chai Min Wee
Jaclyn
Mr Lee Beng Yong
Mr Ho Boon Heong
Mr Robin Chang
Miss Constance Chin
Miss Voon Li Li
Mr Peter Lim
Mr Jhong
and their families

Not to forget, to all my chinese friends from SRK Matang, SRK Tan Sri Hj Mohammed, Sekolah SM Sains Kuching, Kolej Matrikulasi Labuan and UiTM Samarahan

Wish you all, happy prosperity and let this year be the best year ever and all dreams come true.

Isnin, 15 Februari 2010

Liku Hari ku (3)

Peningnya kepala ku hari ini. Tugasan yang diberikan masih belum siap. Bukan satu, tapi tiga kesemuanya. Nampaknya terbantutlah hasrat ku untuk balik bercuti selama seminggu. Alahai, alasan apalagi nak ku berikan pada emak dan abah kali ini? Yalah, aku hanya akan balik ketika cuti semester sahaja. Kalau setakat cuti hujung minggu dan seminggu, sah aku tak balik. Nak katakan rumah jauh, taklah jauh sangat. Tapi penat jugalah nak balik selalu. TEtapi kali ini abah beria-ria menyuruhku balik. Katanya ada hala penting yang hendak disampaikan.

Setelah bertungkus lumus menyiapkan tugasan sebelum cuti bermula, akhirnya aku balik juga. Alahai, apalah sangat emak dan abah menyuruhku balik kali. Bukannya mereka tidak biasa aku tidak balik sekiranya cuti hanya singkat.

Setibanya aku dirumah, emak memulakan mukaddimah yang kurang aku senangi iaitu teman lelaki.

"Mak, Mar tak ada masalah nak bercinta masa ni. Mar sibuk. Lagipun tak ada orang yang nakkan Mar ni, mak", kataku apabila emak bertanya padaku perihal ku sekarang di kampus.

"Mak bukan apa,Mar. Mak tanya aja. Mar kan dah semester sekarang ni. Kalau tak ada teman lelaki, susahlah nak cari suami nanti. Dan kalau Mar tak ada, tu anak kawan abah kamu tu kan ada. Hari tu Haji Zaki datang bertanyakan kamu... Belum sempat emak menyudahkan kata-katanya aku terlebih dahulu memintas,

"Mak, bukan sekaranglah, mak. Mar tak sedia lagi. Belajar tak habis lagi. Fikir nak cari kerja lagi. Adik- adik kan masih sekolah. Tu, Adam dan Farhana baru lagi masuk universiti. Sufi dan Nabilah pun masih sekolah," panjang lebar aku menutur kata kepada emak.

Seperti biasa, emak akan menarik muka. Alahai, kecil hati pula emak ni. Perasaan bersalah melanda. Terus tanpa berfikr panjang,

"Mak, Mar miinta maaf. Mar tak maksudkan nak kecilkan hati mak. Baiklah, Mar ikut jer kata mak. Asal mak dan abah gembira,"sebaik aku menuturkan kata-kata emak, emak memeluk dan menciumku.

Liku Hari ku(2)

Emak melahirkan 5 orang adik untuk ku. Walaupun aku hanya sekadar anak angkat mereka, namun kasih yang mereka beri tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Adam muda dua tahun dari ku. Setelah abah dan emak mengambilku sebagai anak mereka, emak telah disahkan mengandung. Emak dan abah sudah lama berkahwin. Hanya setelah aku hadir dalam hidup mereka, barulah mereka dapat mendakap anak sendiri.

Adam seorang anak yang sangat baik, rajin dan bijak. Baik di rumah mahupun di sekolah, Adam sering kali mendapat pujian. Aku sebagai kakak sangat berbangga dengan Adam. Namun, Adam juga punyai kekurangan. Dilahirkan dengan masalah penglihatan membuatkan Adam kadang-kala merasa rendah diri. Akulah tempat dia meluahkan perasaan.

Farhana, adikku yang kini sudah berusia 16 tahun. Dia muda setahun dari Adam. Farhana seorang gadis yang ceria. Sesuai dengan namanya, Farhana lah yang sering menyakat adik-adik yang lain. Berbeza dengan Syafiq yang pendiam. Bezanya 3 tahun berbanding Farhana dan sering kali diambil oleh oleh Farhana. Walaupun begitu, Syafiq paling mesra dengan Farhana. Apa-apa sahaja yang dipinta kakaknya itu, pasti akan ditunaikannya.

Sufi, anak kandung emak dan abah yang ke empat. Paling nakal antara kami. Tapi kalah kalau diusik oleh Farhana. Baru dalam darjah 4 dan merupakan pelajar yang aktif di sekolah. Tetapi kurang menyerlah dalam pelajaran. Hal ini menyebabkan aku terpaksa bertegas dengannya. Dalam banyak-banyak adikku, dengan Sufi sahaja aku garang. Dan Sufi paling takut dengan aku dan Farhana.

Manakala si bongsu kami baru berusia 5 tahun. Nabilah namanya. Manja dan pendiam. Mungkin serigkali dibuli oleh Sufi. Yalah, Sufi kalah dengan kakak dan abangnya. Jadi, dengan Nabilah sahaja tempat untuk dia berlagak hero.

Manakala aku, baru sahaja menamatkan pengajian peringkat diploma dan sedang menanti kemasukan awal di universiti untuk peringkat ijazah. Bidang kimia memang sinonim buatku. Jadi, tawaran untuk melanjutkan pelajaran dalam jurusan kimia gunaan, aku terima dengan syukur dan berbesar hati.

Liku Hari ku (1)

Biarlah aku memperkenalkan diriku terlebih dahulu. Namaku Maryam. Maryam Binti Ali. Menurut abah, orang yang memeliharaku dari kecil namaku bersempena dengan nama wanita agung yang bernama Maryam. Beliau merupakan wanita soleh yang telah melahirkan Nabi Isa as.

Menurut abah lagi, ayahku yang bernama Ali Bin Harun merupakan lelaki yang sangat budiman ketika hayatnya. Ketika usianya menjejak ke tahun 45, dia telah bertemu jodoh dengan seorang wanita di kampungnya yang bernama Habsyah Binti Karim. Dari situ lahirnya aku. Namun, kisah bahagia kami sebentar cuma. Allah lebih mengasihi hambaNya menandingi kasih hambaNya sesama manusia.

Ketika usiaku menginjak 5 bulan, aku telah kehilangan ibu dan ayah dalam satu kebakaran akibat litar pintas di rumah kami. Aku pada ketika itu yang sedang berada di kampung kerana dijaga oleh datuk dan nenek sementara menanti hujung minggu untuk bersama ibu dan ayahku.

Kasih sayang yang datuk dan nenek curahkan untuk diriku nampaknya seketika cuma. 3 bulan kemudian mereka dijemput Ilahi. Datuk kemalangan jalan raya ketika memandu motosikal dari kebun getahnya. Sementara nenek meninggalkan aku kerana mendapat serangan jantung setelah mendengar pengkhabaran peninggalan datuk. Maka tinggallah aku keseorangan. Pada ketika itulah, aku diserahkan ke rumah kebajikan masyarakat.

Aku ditempatkan di rumah kanak-kanak yatim. Di sanalah abah dan isterinya, emak mengambilku sebagai anak angkat. Terlebih dahulu, abah telah mendapatkan serba sedikit tentang sejarah ku sebelum bertekad mengambilku sebagai anak angkat mereka.

Bersambung...

Sabtu, 13 Februari 2010

Sengaja Diduga (6):Bukan misteri

Setelah menelan beberapa biji ubat yang diberikan doktor, ternyata benjolan itu tetap utuh di situ. Aku terus berjumpa doktor setelah tiada perubahan yang berlaku. Ditambah pula dengan tekak ku yang semakin sakit dan pedih.

Dokotor menyatakan benjolan itu bejolan biasa. Bahkan menyatakan aku kemungkinan mengalami allergi pada sesuatu. Yang pastinya aku tidak dijangkiti virus Tuberculosis iaitu virus penyebab penyakit tibi.

Namun, doktor mendapati tonsilku bengkak. Jadi, kesimpulan benjolan itu bukanlah benjolan misteri lagi kerana benjolan itu terjadi atas sebab sistem imun badan ku sedang bekerja keras bagi menyingkirkan dan membunuh bakteria atau virus yang sedang meyerang tubuhku...

*Semoga abang Hamdan kembali sembuh daripada denggi

Pergi Tak Kembali

Sesungguhnya setiap yang bermula pasti ada yang mengakhiri
Yang hidup akan mati
Yang muda akan tua
Tiada yang kekal abadi

Setiap kelahiran kita sambut dengan gembira. Majlis meriah diadakan. Doa dan harapan yang menggunung buat si kecil. Bisikan merdu dan lafaz yang lembut diiramakan ke telinga bayi. Namun tiada yang dapat melawan kesedihan andai seseorang yang kita sayang pergi buat selama-lamanya.

Takziah diucapkan buat ahli keluarga Wa Itom yang telah pergi buat selamanya pada Januari 2010. Sesungguhnya pemergiannya amat dirasai lantaran allahyarham seorang yang ceria dan sihat.

Penghujung Januari 2010 menyaksikan janji Tuhan tidak dapat dihalang. Pada usia 50an, Mok telah pergi buat selamanya meninggalkan 7orang anak. Penyakit kanser yang dihidapinya ternyata dijadikan Allah sebab untuk diambil nyawanya. Semoga Allahyarham bersemadi dengan bahagia di sana.

Tarikh 11 Februari 1020 (12.20-1230 am) merupakan tarikh yang amat mendukacitakan buat diriku dan sahabat yang lain. Salah seorang teman sejurusan telah pergi buat selamanya. Allahyarham Khairul Azizie Sidek atau lebih dikenali sebagai Jiji telah mengadap Ilahi. Pemergiannya yang tidak disangka-sangka lantaran usianya yang masih muda belia. Arwah merupakan pendebat, penari dan sahabat yang ceria. Mengenali dan seterusnya menjalin hubungan persahabatan akan terus menjadi kenangan yang tidak mungkin dapat dilupakan buat warga SFROST.

AlFatihah buat kesemua allahyarham....Semoga allahyarham dicucuri rahmat, dilapangkan kubur mereka...


Sabtu, 6 Februari 2010

Sengaja Diduga (5): Benjolan Misteri

Kali tok biarlah kata ganti nama diubah sebagai 'aku' supaya penghayatan cerita dapat bertambah.

Beberapa bulan yang lepas, aku mendapati tekak ku sering saja sakit. Mungkin aku kurang minum air. Lantaran itu, aku mula batuk-batuk kecil. Namun, tidak ku hiraukan. Lagipun sakitnya hanya sementara. Tidak memakan masa sampai berminggu-minggu.

Namun, dua minggu yang lepas sakit tekak ku datang lagi. Ditambah pula dengan benjolan kecil yang ku sedari kira-kira dua bulan yang lepas kian membesar. Namun aku masih mengambil cara mudah-membiarkan benjolan begitu sahaja.

Aku sebebnarnya tidak pelik dengan benjolan tersebut. Mengikut ilmu pengajian ku yang cetek ini, benjolan kecil di bahagian antara dagu dan tekak adalah merupakan Lymph Nodes(Nodus limfa). LN ini akan membengkak sekiranya berlaku serangan virus, bakteria atau mikrob (patogen) yang masuk ke dalam badan. Sistem limfa yang terdiri daripada LYMPHOCYTES akan bertindak memerangkap patogen, seterusnya untuk membunuhnya.

Dan hal ini adalah sangat biasa berlaku. Sering kali terjadi kepada anak-anak kecil dan orang yang demam/ batuk/ selesema dan jangkitan lain.

Akan tetapi, gelisah hatiku kian membiaskan riaknya. Benjolan yang kuanggap biasa mula mengeras dan statik di tempat yang sama. Cumanya, bergerak sedikit apabila ditekan. Ditambah pula dengan benjolan kedua yang kurasa kira-kira sebesar syiling sepuluh sen dan berada bersebelahan dengan benjolan pertama yang agak tersorok dan berukuran kira-kira sebesar biji kacang hijau.

Setelah benar-benar yakin akan keganjilan pada benjolan tersebut, aku lantas menemui doktor di Pusat Kesihatan yang disediakan oleh pihak universiti, tempat di mana aku belajar sekarang. Doktor hanya menyentuh sedikit dan memberi sedikit penerangan mengenai sebab benjolan tersebut. Seperti yang telah kunyatakan tadi, begitulah penjelasan yang diberikan doktor. Beliau hanya memberi pil antibiotik yang dimakan selama lima hari. Katanya, sekiranya benjolan tersebut masih ada lagi, maka aku perlu berjumpa dengan doktor lain untuk lima hari akan datang.

Setelah lima hari berlalu, tiada tanda-tanda akan pengecutan benjolan tersebut. Namun ditambah pula dengan benjolan ketika yang baru ku sedari kewujudannya dan agak lebih besar berbanding benjolan kedua. Dan benjolan tersebut berada betul-betul di bahagian tekak ku. Dan kini, tekak ku mula merasa perit setiap kali aku makan, minum dan bercakap.

Aku berjumpa lagi dengan doktor di Pusat Kesihatan. Kali ini, doktor pula yang memeriksaku. Aku terus memberitahu akan sebab kedatanganku. Beliau merujuk kembali pada 'history' ku di dalam komputer nya. Alangkah terperanjatnya aku apabila beliau menyatakan kes aku harus dirujuk ke hospital. Aku benar-benar terkejut kerana tidak menyangka begitu serius sekali akan benjolan ku. Namun, doktor tersebut menyatakan ada alternatif lain. Beliau seterusnya memberi antibiotik lain kepada ku. Kali ini dos nya lebih tinggi dan kuat. Dan antibiotik yang ku ambil kali ini adlaah salah satu peniccillin. Hal ini kerana, kami percaya bahawa, LN aku sedang membengkak kerana ada kemungkinan aku sedang diserang patogen. Dan Barisan Kedua Pertahan BAdanku sedang menjalankan tugasnya. Dan syukurlah, aku tiada alahan pada ubat-ubatan yang diberikan melainkan makanan laut.

Sekarang ini, aku sedang dalam pemerhatian dan mengambil antibiotik yang diberikan untuk seminggu. Sudah separuh antibiotik yang ku makan. Namun, aku masih belum boleh untuk menarik nafas lega kerana baru-baru ini ada benjolan baru sebelah kiri leherku. Dan aku juga mengalami masalah untuk menelan kerana perit di tekak semakin menjadi-jadi dan sentiasa merasakan bahawa seperti ada makanan yang terlekat di kerongkong ku.

Aku berharap dan berdoa episod misteri benjolan di sekitar leher dan tengkuk ku akan berakhir dan akhirnya biarlah yang baik-baik sahaja. Aku sudah tidak sanggup untuk menghadapi suntikan demi suntikan yang menyucuk ke kulit ku. Dan biarlah benjolan ini tidak memberi sebarang mudarat pada kesihatan ku.