Rabu, 15 September 2010

Panggilan Ajal

Semua yang hidup pasti akan mati. Bila, di mana, bagaimana? Itu rahsia Allah yang kita takkan tahu. Cumanya kita akan diberi petanda. Adapun tanda2 akan tibanya ajal kita berbeza-beza waktu dan ketika, modus operandinya tetap sama. So check it out:

The Countdown...

1.   100 hari sebelum mati
Sedar mahupun tidak sedar, kita diperingatkan oleh Allah atas kehendakNya. Dan tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan mengigil. Contohnya seperti daging lembu yang baru saja disembelih dimana jika diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut seakan-akan bergetar. Tanda ini rasanya lazat dan bagi mereka yang sedar dan berdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah kita sedar akan kehadiran tanda ini. Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian , tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang manfaat. Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk memanfaatkan masa yang tinggal untuk mempersiapkan diri dengan amalan dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.

2.      40 hari sebelum mati
Sma seperti 100 hari sebelum mati, tanda ini berlaku selepas asar. Dan symptomnya adalah: Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arash Allah SWT. Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita, antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa. Akan terjadi malaikat maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika. Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

3.   7 Hari sebelum mati
Selalunya tanda ini diberikan kepada mereka yang sedang ditimpa musibah kesakitannya. Seperti hilang selera makan bagi pesakit. Kerana secara biologi sistem badan seolah-olah tahu dan faham akan ajal kian merapat. Maka, sesetangah daripada kita sudah mula berpuasa berharap agar matinya kelak dipermudahkan urusan seperti kapan, dan mandi jenazah. Tanda lain pula seperti menjadi pendiam kalu sebelumnya bukan pendiamm. Bahkan ada menjadi terlalu bermurah hati dan ada seperti 'buang tabiat'. Berbeza-beza tanda-tanda yang Allah berikan pada saat-saat akhir ini.

4.   3 hari sebelum mati
Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

5.   1 hari sebelum mati
Seperti tanda-tanda sebelum ini, simptom ajal sehari sebelum juga erlaku ketika sesudah asar. Kita merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

6.   Tanda akhir (Masanya tiba)...
Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikatmaut untuk menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.
Sesungguhnya marilah kita bertaqwa dan berdoa kepada Allah SWT semuga kita adalah di antara orang-orang yang yang dipilih oleh Allah yang akan diberi kesedaran untuk peka terhadap tanda-tanda mati ini semoga kita dapat membuat persiapan terakhir dalam usaha memohon keampunan samada dari Allah SWT mahupun dari manusia sendiri dari segala dosa dan urusan hutang piutang kita.

Walaubagaimanapun sesuai dengan sifat Allah SWT yang maha berkuasa lagi pemurah lagi maha mengasihani maka diriwatkan bahawa tarikh mati seseorang manusia itu masih boleh diubah dengan amalan doa iaitu samada doa dari kita sendiri ataupun doa dari orang lain. Namun ianya adalah ketentuan Allah SWT semata-mata.

Oleh itu marilah kita bersama-sama berusaha dan berdoa semuga kita diberi hidayah dan petunjuk oleh Allah SWT serta kelapangan masa dan kesihatan tubuh badan dan juga fikiran dalam usaha kita untuk mencari keredhaan Allah SWT samada di dunia mahupun akhirat


Wallahu 'alam...
Semoga sedikit ilmu ini dapat memberi manfaat kepada kita semua. Mohon dibetulkan sekiranya terdapat kesalahan.
Rujukan:Pelbagai artikel dari sumber internet, buku-buku, dan perbincangan bersama 'alim

Sabtu, 4 September 2010

Kenapa Shabatku?

Gambar-gambar yang terpampang depan matanya membuatkan jajntung berdegup dengan kencang nya. Inikah sahabat-sahabat ku yang dahulu nya ahli surau, ahli masjid, ahli persatuan islami? Atau ini cuma pelanduk dua serupa. Ku pisat-pisatkan lagi mata untuk melihat kebenaran, untuk memncari kesahihan. Ya, itu memang mereka.

Mengapa sahabat ku,kenapa? Apakah elok rupamu bergamba dengan jeliran lidah?

Apakah cantik gayanya dengan lentok-lentok, kepala senget-senget?

Apakah molek gayamu berciuman dengan ajnabi?

Aku malu...Kerana kamu-kamu orang terpelajar. Bukan tidak tahu halal dan haram perbuatanmu. Kau juga tahu, aku juga pernah berguru denganmu, bertanya tentang kemusykilan agama. Kau tahu bukan semuanya, wahai sahabatku?

Dulu kau lantang bersuara tentang haramnya membuka aurat. Siap dengan amaran keras. Dulu kau juga pernah berkata, laki-laki asing dan perempuan asing tak boleh berpimpin tangan apatah lagi berpelukan. Kau siap dengan dalil-dalil sahih untuk menampung hujahmu. Dulu kau juga berpesan dengan nada keras melarang pergaulan bebas.

Kemudian hari ini, kau seolah-olah menjilat ludahmu. Kini kau pula bangga menggayakan laranganmu dulu. Hilang sudah prisip dirimu. Dan kau juga mengutuk sikapmu dahulu yang terlalu baik. Kau malu dengan dirimu yang dulu.

Aku sudah tak hubungi lantaran diriku yang masih ketinggalan pada pandanganmu.

Aku sedih sahabatku. Tidak ku sangka kau berubah begitu. Ayuh, sahabat! Masih ada peluang dan ruang untuk dirimu kembali pulang. Kembalilah...Kembalilah...

Sabtu, 7 Ogos 2010

Apa yang menarik?

Assalamualaikum...

untok kesekian kalinya blog tok dah bersawang balit. Gago benar kinet tok bah. Semester stat bulan 7 ya tek. Tok dah sebulan sik nyengok blog tok. Kedak dah sik ada keindahannya gik. Sik apala, aku coba akan menambah kemeriahan di blog tok walau sik da orang nak lalek.

Rabu, 19 Mei 2010

Liku Hari Ku (13)

Hari raya dijangka empat hari lagi. Kemeriahan semakin terasa. Usia kandungan hampir tiga bulan tidak membataskan pergerakan ku. Bahkan aku semakin aktif. Cuma aku tidak boleh menghidu makanan seperti sambal belacan dan kari kerana boleh membuatkan aku muntah. Dan emak tidak lagi bertanya tentang Mamduh denganku.

Usai solat terawih pada pukul 9.30 malam di masjid yang tidak jauh dari rumah kami, aku segera balik ke rumah. Aku berasa tidak sedap badan dan meninggalkan emak untuk pulang bersama-sama dengan adik-adik ku yang lain. Di rumah, aku terus berlari ke tandas. Segala yang telah dimakan harus dimuntahkan dengan segera. Kepala yang berdenyut-denyut memaksa aku untuk masuk ke bilik tidur, untuk berehat. Lagipun di kampung ini, jam 10 malam sudah lewat benar.

Sebelum aku melangkah masuk ke bilik tidur, Farhana menegurku. Dia tidak ikut serta ke masjid kerana haid.

"Kak sihat tak ni? Ada orang jauhlah,kak," kata Farhana membuatkan aku berhenti melangkah. Siapa pula datang malam-malam ni?

"Dia ada..." tidak habis ku dengar kata-kata Farhana, kepalaku berdenyut kembali. Tidak betah aku untuk berdiri lebih lama lagi. Aku harus segera berehat.

Aku segera berbaring di atas katil. Baru aku perasan, lampu bilik dan kipas sudah terpasang. Namun, aku terlalu letih dan mata semakin berat.

Kerana terasa panas, aku membuka mataku. Alangkah terkejutnya aku apabila ada seseorang sedang memelukku. Kaget dengan situasi itu, aku mula menjerit. Serta itu, satu lagi tangan menekup mulutku.

"Shh. Jangan jerit. Aku ni," Suara yang paling aku kenali berbisik di telinga. Seraya itu, aku melonggarkan pelukannya.

"Bila sampai?" Walaupun Mamduh sudah banyak kali menyakiti aku, sebagai isteri aku tetap menghormatinya. Tangannya ku salam dan kucup.

"Emak tak cakap aku balik hari ni?" Dia menjawab dengan soalan. Mamduh bangun dari katil dan meuju ke luar bilik. Tidak lama selepas itu, suara emak dan Mamduh kedengaran. Dengan lemah, aku bangun menapak ke luar bilik, untuk turut serta dengan mereka.

Liku Hari Ku (12)

Seminggu berada di rumah dan hari pertama menyambut puasa sememangnya memenatkan. Tambahan lagi dengan soalan emak yang sama tentang Mamduh berulang-ulang kali. Demi untuk manambah keyakinan emak tentang ceritaku, aku menghubungi Mamduh. Sebelum berbuka puasa, Mamduh menghubungi emak. Entah apa yang meeka bualkan, aku tidak ambil pusing.

* * * * *

Ujian Kehamilan yang aku ambil mengesahkan aku mengandung. Terkejut dan takut, dua perasaan bermain di hati ku. Aku bingung, tidak tahu untuk berbuat apa-apa. Sememangnya aku tidak bersedia dengan berita ini. Sedihkah atau gembirakah aku dengan kehamilan ku ini? Tetapi, yang pastinya aku terlebih dahulu mesti merahsiakan kandungan ini.

Kata-kata doktor muda mula terngiang-ngiang di telinga. Nasihat dan tips-tips tentang awal kandungan aku pelajri dan amati.

"Usia kandungan puan sudah masuk 8 minggu. Saya harap puan kurangkan aktiviti yang boleh mengganggu kandungan dan ambil makanan yang berkhasiat. Sebarang makanan yang boleh meudaratkan kandungan, puan elakkan seperti nanas dan makanan pedas. Ubat-ubat dan susu puan mesti ambil setiap hari bagi memastikan kesihatan puan dan kandungan terjamin," panjang lebar penerangan doktor muda tersebut.

Sekembalinya aku dari hospital yang tidak jauh dari rumah kami, emak mula bertanya.

"Mar sakit?" Soalan yang mendebarkan jantung.
"Ubat Mar dah habis, mak. Lagipun masa puasa ni, bimbang pula gastrik," aku tidak berbohong kerana kebetulan ubat gastrik sudah habis.
"Kalau teruk sangat gastrik tu, tak payah puasa. Pagi tadi mak dengar Mar muntah-muntah kan?" kata emak lagi.
"Tak makan ubat masa sahur pagi tadi mak," emak tidak tahu bahawa aku sudah mengalami morning sickness. Syukur, gastrik dan migrain aku dapat menutupnya. Tapi, sampai bila harus aku merahsiakannya? Lambat laun, perutku akan besar juga.

Mei Terindah

Bulan kelima dalam tahun masihi atau di dalam kalnder Gregorian namanya Mei. Dalam bulan terebut, pelbagai peristiwa menarik berlaku. Daripada sepahit-pahit kenangan sehinggalah sambutam kebahagiaan.

Antaranya ialah:
8 Mei 1973 : Ulangtahun perkahwinan makbapak saya
9 Mei : Hari ibu
13 Mei 1968: Peristiwa Rusuhan Kaum
16 Mei : Sambutan Hari Guru
17 Mei 2005 : Ulang tahun perkahwinan kakak saya
18 Mei 1988 : bday kawan saya
Mei 2000: Ulang tahun perkahwinan abang saya
Dan Mei seterusnya: boleh jadi bday kawan2 saya yang lain.hehehe

Pada saya, Mei adalah bulan biasa seperti bulan-bulan yang lain. Cuma namanya hampir sama dalam tiga bahasa- May, Mayu, Mei...seperti sama sahaja,bukan...

Dan sekian kalinya pada bulan Mei ini, saya merepek!

Bayang Setia

Merenung langit kelam, tiada berbintang tiada bercahaya. Seumpama hatiku dirundung kegelapan. Lantas aku mencari-cari jawapan dalam kotak fikiran tentang soalan-soalan yang sudah bertimbun dikumpul sedari pagi tadi. Namun, jawapan yang diusulkan masih ragu-ragu dan ketidak pastian bermaharajalela.

Sakit hati aku dengan soalan bertalu-talu tentang itu. Hanya satu tetapi cabang soalan berjela. Mengapa aku masih teringat kisah aku dan dia?

Dia merupakan lelaki budiman yang pernah menaburkan jasanya pada aku sehingga mata kekaburan dengan kasih sedangkan aku sedar itu cuma perasaan. Puas aku cuba sehingga lemas. Adakah hati sedah menerbitkan cerita cinta atau akalkah menipu dengan menduga rasa cinta yang tidak pasti.

Setelah bertahun aku menahan dan menunggu. Sehinggalah tiba sepucuk surat khabar daripadanya. Katanya dia sihat dan sudah bertemu kekasih hati. Gembira dan gundah bersatu. Suka dengan kebahagiaan miliknya dan gundah dengan hatiku sudah bertaut padanya. Seperti kebiasaan, tidak pernah aku balasi suratnya. Biarlah aku berdiam jauh daripadanya agar aku didik hati supaya tidak teringat padanya.

Namun, pagi tadi muncul pula watak lelaki itu dalam kabus ingatanku. Bukan rindu dan bukan cinta. Cuma ingatan semata.

Lantas ku hela lafas yang panjang. Ku raup warjah dengan tasbih memuji nama Yang Esa. Kini jawapan sudah ku temui. Selamat Tinggal wahai engkau. Yang pernah cuba mencuri hatiku.

Kini aku bahagia bersama bayangku yang tidak lagi lari pada yang lain. Biar engkau dengan hidupmu dan aku dengan hidupku.

Khamis, 13 Mei 2010

Siapa Peter?

Semalam, kawan saya bertanyakan saya mengenai sebuah laman web, manatahu saya tahu tentang kewujudan laman web tersebuat.

Laman web tersebuat ialah www.peteranswers.com. Tidak pernah saya mendengarnya. Lantas, saya bertanya tentang keistimewaan laman web tersebut sehinggakan dia bertanya saya.

Katanya, laman web tersebut merupakan sebuah laman web berasas Virtual Tarrot, iaitu untuk meramal sesuatu. Kita boleh bertanya apa sahaja termasuk nama kita sendiri, dan Peter akan menjawabnya dengan betul. Takjub seketika saya mendengarnya. Menurut kawan saya, Peter berjaya menjawab hampir semua soalan yang berikan termasuk nama penuhnya. Lebih mengujakan, Peter tahu apa yang dia dan rakannya buat pada ketika itu, dan pada hari sebelum itu. Nak dijadikan cerita, kawan saya itu bersama rakannya sedang menanti untuk kereta mereka siap untuk diservis. Ternyata Peter mampu menjawab adakah kereta mereka sudah siap dan di makah kereta mereka. Jawapan yang diberikan Peter sangat tepat.

Namun, kelemahan Peter ialah dia kadang-kadang tidak mahu menjawab soalan sesetangah orang. Ini kerana, selepas mendengar cerita daipada kawan saya itu, saya telah mencuba untuk bertanya kepada Peter. Ternyata Peter tidak mahu menjawab semua solan yang saya berikan.

Menurut kawan saya itu, hal ini mungkin sdisebabkan kepercayaan seseorang. Kebetulan, terdetik di hati saya untuk tidak langsung mempercayai Peter dan sekadar mahu menguji kehebatan Peter. Dengan lafas Bismillah... saya bertanya kepada Peter.

Namun, saya percaya bahawa Peter ini merupakan satu ilmu sihir berdasarkan kad Tarots. Bukankah jin dan syaitan berada di mana-mana termasuklah di sebelah kita. Mungkin Syaitan/jin yang menjadi Peter itu tidak mampu untuk menjawab soalan saya kerana saya tidak percayakan kepada mereka. Bagi saya Allah lah segalanya, yang mengetahu apa yang dizahirkan dan apa yang disembunyikan.

Pernah saya bertanyakan Peter sesuatu, jawapannya ada menyebut "We...", yang pada pendapat saya bahawa Peter bukan berseorangan. Mungkin. Wallahulam-Hanya Allah yang Maha Mengetahui

Subhanallah, Alhamdulillah, La ila haillallah, Allahu akbar!

Semoga saya dan kita semua terhindar daripada dosa syirik

Piala Thomas 2010: Kita ke Semi Final

Berdebar-debar saya ketika meyaksikan perlawanan Badminton Piala Thomas antara pasukan negara tercinta iaitu Malaysia menentang Denmark. SIapa tidak kenal kepada Denmark, sebuah negara yang terkenal dengan kehebatan bermain badminton di Eropah. Tetapi, itu di Eropah. Berbanding dengan Asia, negara-negara seperti Malaysia, Indonesia, China, Japan dan Korea Selatan merupakan kuasa terhebat dalam arena sukan Badminton dunia.

Dalam menahan debaran, sya sedikit kecewa apabila regu negara iaitu pasangan Mohd Zakry Abdul Latif/Hoon Thien How kalah dalam tiga set perlawanan- 24-26, 21-12, 21-19. Debaran semakin tersa apabila perseorang negara, Wong Choon Han dalam perlawanan yang meyeret beliau ke dalam Rubber Game- 22-20, 16-21, 21-18. Kedua-dua negara terikat seri 2-2.

Namun, corak perlawanan yang berkeyakinan oleh perseorangan negara, Mohd Hafiz Hashim telah memberi kegembiraan kepada seluruh negara kita apabila menang dalam dua set permainan sekaligus menjadikan beliau sebagai wira negara.

Tahniah buat Datuk Lee Chong Wei dan Koo Kean Keat/ Tan Boon Heong kerana terlebih dahulu mempamirkan aksi cemerlang dalam perlawanan menentang Denmark semalam.

Namun, ujian getir menanti skuad negara apabila muncul sebagai penentang kepada skuad China. Sebenarnya saya mengharapkan China dan Malaysia akan beraksi di peringkat akhir Piala Thomas 2010. Nampak gayanya, skuad negara mesti terus cemerlang, tangkas serta bijak dalam menentang skuad China. Saya percaya skuad negara akan lebih kuat. Saya sandarkan keyakinan saya kepada Allah untuk membenarkan skuad negara menang peringkat separuh akhir.

Dan untuk peringkat akhir, saya berharap agar skuad Malaysia akan menentang Pasukan Jepun.

Bersama-samalah kita berdoa agar pemain-peamain SKuad Badminton Malaysia berada dalam keadaan baik, bertenaga, bersemangat serta kejayaan milik mereka sekaligus untuk kita semua, warga Malaysia.

Lee Chong Wei Boleh!
Hafiz Hashim Boleh!
Wong Choon Han Boleh!
Koo Kean Keat/ Tan Boon Heong Boleh!
Mohd Zakry Abdul Latif/Hoon Thien How Boleh!

Malaysia Boleh Menang!
Amin...!

p/s: Kegemaran saya ialah KKK/TBH, Hafiz Hashim dan Lee Chong Wei...!

Rabu, 12 Mei 2010

Benar-benar Sakit

Apa nak jadi?
Lelaki jadi perempuan, perempuan jadi lelaki.
Lelaki nafsu hanya dengan lelaki, perempuan tak sedar diri nak juga syahwat kepada perempuan. Hari ini dengan beraninya saya mengaku bahawa saya membenci golongan homoseksual/lesbian. Dan dengan beraninya saya membenci golongan trans-gender/seksual.

Biar dikecam dan diancam saya tetap dengan pendirian saya. Selan itu, saya dengan beraninya membenci dan mengecam golongan penzina. Sakit mata dan hati melihat pasangan bercinta tetapi belum menikah sewenang-wenangnya bercumbuan di khalayak ramai. Selepas itu, mulalah kes-kes buang bayi di sana-sini.

Apa nak jadi?
KEnapa saya membenci tiga golongan di atas? Benar bahawa kubur kita lain-lain. Tetapi kena ingat bahawa apa-apa bencana yang Allah turunkan bukan terkena kepada individu sahaja tetapi kepada seluruh kawasan yang meliputi. Katakanlah, di sebelah anda ada pasangan haram sedang bercumbuan. Dengan tidak semena-mena, petir, kilat dan seumpamanya menyambar pasangan tersebut. Pastinya anda yang berda kurang 100m akan terkena tempiasnya. Kalau tidak mati sama di tempat kejadian, anda mungkin mnegalami kecederaan serius seperti pekak, buta dan lain-lain penyakit akibat kesan voltan tinggi tersebut.
Jadi, siapa mahu jawab?

Sebabnya lagi sebab kita semua ni, manusia, dah semakin pupus. Bukan setakat haiwan dan tumbuhan semakin pupus, tetapi kita semua. Sudahlah peradaban manusia sudah pupus, zahirnya turut pupus. Buktinya dengan perlakuan homoseksual/lesbian. Semestinya golongan ini jarang benar memikirkan soal anak kerana matlamat utama mereka melakukan homoseksual/lesbian adalah SEKS SEMATA-SEMATA. BOHONGLAH KALAU MEREKA MENIDAKKAN KEYATAAN YANG SAYA KATAKAN. Kalau bukan kerana seks, adakah mereka terus melakukannya.

Jadi, saya membuat inferens bahawa tiga golongan ini-Homoseksual, Lesbian, Penzina- adalah golongan yang gila seks secara abnormal.

Jauhi golongan GILA SEKS!

Malaysia ku Sayang

Salam sejahtera semua...

Kini sudah masuk bulan Mei. Ada apa dengan Mei dan apa pula kaitannya dengan negaraku tercinta?

Macam-macam perkara yang kita sambut sempena Mei. Antaranya Hari Ibu, Hari Guru, hari apa lagi?
Jangan kita lupa bahawa Mei juga mencatatkan sejarah pahit buat kita semua. Peristiwa berdarah 13 Mei.

13 MEI 1969

Hari sadis dan walang itu menyaksikan peristiwa pahit buat seluruh warga Malaysia amnya dan seluruh tanah semenanjung Malaysia khususnya. Pada itulah rusuhan kaum tercetus antara kaum Melayu dan Kaum Cina.

Sebab utama pertumpahan darah tersebut adalah kerana ekonomi dan politik. Ketidak seimbangan ekonomi antara kaum serta pengapian oleh ahli politik meyebabkan ramai yang terbunuh.

Dan rentetan peristiwa itulah banyak plan tindakan diakan antaranya pengenalan kepada Rukun Negara serta Dasar Ekonomi Baru yang menyasarkan agar pertumbuhan ekonomi antara kaum dapat diseimbangkan sekaligus dapat mengurang jarak ekonomi yang boleh menyebabkan peristiwa ini berulang kembali.

Namun, dalam kita melayari kehidupan seharian kita pada hari ini, saya sedih. Sedih kerana kaum Melayu terus lupa dan alpa. Setelah banyak keistimewaan dan kesenangan yang diberikan, hanya sedikit bakti oleh kaum Melayu kepada negara. Saya sedih dan malu kerana bangsa saya semakin hanyut.

Cuba kita perhatikan golongan Rempit, Bohsia, Bohjan, penagih dadah dan banyak lagi jenanyah samada kecil dan berat, rata-ratanya dilakukan oleh kaum Melayu.

Dan saya terus sedih apabila baru-baru ini saya menonton rancangan Bersamamu di TV3. Rancangan tersebut memaparkan kisah pahit dan kesusahan yang perlu ditempuhhi oleh sepasang suami isteri bersama dua anak mereka yang masih kecil. SI suami berbangsa cina dan isteri berbangsa india. Mereka berdua terpaksa berpisah dengan anak kcil mereka sementelah tidak mampu untuk menjaga dek penyakit yang mereka alami. Ini ditambah lagi dengan status bukan bumiputera yang menyebabkan kekurangan dalam menikmati kemudahan yang disediakan berbanding dengan nikmat yang dimiliki oleh kaum bumiputera.

Bukan niat saya untuk menidakkan apatah lagi mempersoalkan undang-undang dan perlembagaan negara kita. Tetapi saya sedih kerana orang Melayu tidak perlu megalami kesusahan seperti mereka. Walaupun ada, tetapi kesengsaraan tidaklah seperti pasangan suami isteri ini. Sepatutnya orang Melayu mensyukuri dengan terus berbakti kepada negara. Lagi pula, kebanyakan jawatan profesional di negara ini dipelopori oleh orang bumiputera.

Bagi saya, kurangkanlah soalan tentang status bumiputera atau bukan bumiputera kerana sesungguhnya kedua-dua kumpulan ini adalah warga negara Malaysia yang sah. Wahai orang Melayu, bangsaku, bangunlah! Jangan lalai. Warga saudaraku yang lain, marilah kita bersama-sama membangunkan dan mempertahankan negara kita yang tercinta ini.

p/s:Hari ini emosi terganggu melihat telatah orang di bandar. Katanya 1 Malaysia, namun tidak seperti satu. Bukan dua dan bukan juga tiga. Bahkan, berjuta ragam yang kurang mencerminkan keperibadian 1Malaysia.

Jumaat, 7 Mei 2010

Syukur Kegembiraan

Alhamdulillah...Kalimah pertama terucap selepas selesai sahaja menjawab ujian Calculus tadi. Rasa seperti saat terindah sepanjang semester ini. Saya percaya sahabat-sahabat yang lain turut merasakannya.

Keputusan peperiksaan lupakan sebentar. Yang penting, lega kerana tamat sudah semester ini dengan pelbagai rintangan, kesusahan yang dihadapi. Kini tiba masa untuk menumpukan perhatian kepada keluarga- Emak, Bapak, Udak dan lain-lain. Rindu tak terucap...Past9i mereka begitu juga.

Malam tok kol makbapaklah. Mok madah betapa nyaman rasa nyawa tok kak lepas suma ya

Alhamdulillah, Syukur ya Allah

Setelah ujian Kau timpakan, nikmat tetap Kau selitkan
Subhanallah, cintaMu tak setanding cinta yang lain

Rabu, 28 April 2010

Semakin Lupa

Baru-baru ini, ketika kebosanan saya telah melawat laman web YouTube untuk melihat video-video yang mungkin dapat menghilangkan kebosanan di hati saya. Ketika itu, saya terfikir tentang ilmu silat yang pernah saya pelajari dahulu ketika berusia 18 tahun sehingga 21 tahun. Tempoh selama 3  tahun mempelajari ilmu silat membuatkan diri saya menjadi seorang yang berdisiplin serta peka tentang keadaan sekeliling saya. Terutamanya ketika mengelak sesuatu.

Namun, itu dua tahun yang lepas. Sakit-sakit pada bahagian belakang sehingga ke bahagian kaki menukarkan saya untuk bergerak bebas dan tangkas seperti dahulu. Lantaran itu, saya berjumpa dengan doktor. Namun, saban hari kesakitan tidak juga berkuranngan. Setelah berjumpa dengan ramai doktor, akhirnya seorang doktor menemui jawapan untuk penyakit saya.

Menurut doktor tersebut, penyakit saya tidaklah bahaya cumanya akan akan menderitainya untuk sepannjang hayat saya. Tetapi, saya percaya dan yakin bahawa semua penyakit ada penawarnya. Hanya kepada Allah saya mengadu dan memohon keampunan. Moga-moga penyakit saya ini sembuh seperti sediakala. Barangkali, sakit yang ditimpakan kepada saya ini merupakan peringatan dan tanda kasih sayang Allah kepada saya, hambaNya.

Menurut doktor tersebut, saya mengalami radang saraf di bahagian belakang iaitu Sciatica. Begitu janggal seklai saya mendengar nama penyakit tersebut. Setelah membuat pelbagai pencarian, saya menemui bahawa penyakit yang saya deritai ini adalah perkara biasa bagi kebanyakan penduduk di seluruh dunia. Tanda-tandanya adalah sakit pada bahagian belakang bemula bawah punggung sehingga ke tapak kaki. Tetapi hanya membabitkan sebelah bahagian sahaja. Bagi mengelakkan kesakitan saya bertambah teruk dan membuatkan saraf saya bertambah teruk, doktor telah menyarakan agar sebarang aktiviti lasak saya tinggalkan. Termasuk silat. Lebih memburukkan keadaan,  tulang belakang saya didapati tidak sesempurna orang lain membataskan ketangkasan pergerakan saya.

Selamat Tinggal DUnia Persilatan. Itulah ungkapan yang saya ucapkan kepada diri saya sendiri. Sedih dan pedih hati ini mengenangkan saat-saat berlatih. Dan yang lebih menyedihkan adalah saya mesti melupakan hasrat saya untuk mendalami ilmu silat dan seterusnya melupakan cta-cita saya untuk bergelar Pesilat Negara.

Begitu banyak buah-buah kunci, serangan serta jurus yang telah saya lupakan sementela tiga tahun meninggalkan dunia persilatan. Hanya bengkung (tali pinggang), dan baju silat yang saya simpan sehingga sekarang.

Bagi mengingati dan mengubat rindu saya terhadap Dunia Persilatan, saya sering dan akan pastikan agar diri saya selalu menonton silat melalui YouTube.

Terdetik di hati saya agar saya segera kembali sembuh seperti sediakala dan seterusnya dapat mempraktikkan ilmu silat yang pernah saya pelajari dahulu.

Khamis, 22 April 2010

Rogol: Sampai Bila Kita Nak Bersabar?

Baru-baru ni saya telah membaca berita tentang seorang gadis berusia 14 tahun telah dirogol di dalam kelas oleh lelaki sekelas dengannya sendiri. Perkara ni membuatkan saya mengucap panjang. Apa nak jadi dengan anak-anak zaman sekarang. Dah tak tahan lagi dengan nafsu syahwatnya. DI mana yang silap?

Dan baru tadi saya membaca lagi berita mengenai gadis malang tersebut. Setelah dirogol, gadis yang juga penghuni rumah kebajikan didapati cedera di bahagian kemaluan apabila pensel sepanjang 4 sentimeter berada di situ.

Nak kata binatang budak lelaki tu, binatang pun tak pernah buat begitu. Binatang pun tahu had umur untuk mengawan. Binatang tak pernah nak kacau "binatang bawah umur' apatah lagi yang masih 'kanak-kanak'. Apa nak jadi? Tu kita sendiri yang mesti jawab.

Bukankah bagus kalau perogol tu dihukum bunuh. Teringat lagi saya beberapa tahun yang lepas berkenaan cadangan agar perogol dikenakan hukuman bunuh. Namun, terdapat segelintir orang dan ada di kalangan mereka merupakan ahli politik bersuara lantang agar hukuman tersebut tidak dijalankan. Terlintas di benak fikiran saya pada ketika itu (masih bersekolah menengah), bahawa barangkali orang-orang yang bersuara lantang menentang hukuman ini mungkin perogol ataupun melindungi perogol. Kenapa harus mereka menentang cadangan ini?

Bayangkan mangsa dirogol, apakah nasib mereka? Memanglah semua itu ada hikmah di sebaliknya, namun pada usia yang masih mentah diri mereka kehilangan diri mereka sendiri. Trauma yang dialami tidak mungkin dilupakan begitu sahaja.

Bukankah bagus kalau Hukum Hudud turut dilaksakan. Bagi yang belum berkahwin, sebat dan dah berkahwin rejam sampai mati. Bukankah indah hukuman tersebut kalau kita bukan perogol!

Ahad, 18 April 2010

Harapan Tidak Buta

AlarmMe
Lirik Harapan Tidak Buta

Berjalan di jalan yang terang
Agar tiada jatuh dan tersungkur
di persimpangan
Berhati bila di jalanan
Bimbang datang ujian
Menduga keimanan

Sudah menjadi suratan
Setiap sesuatu bersifat sementara
Jerih perit di dunia
Terungkai dek pawana
Hembusan ketaqwaan

Pilu melihat mereka
Dihimpit kemiskinan
Yang serba kekurangan
Berkat walau sedikit
Terukir keredhaan
Di wajah ketenangan

Masih ada harapan
Ubah nasib kehidupan
Bekalan ilmu yang berguna

Berjalan di jalan yang terang
Agar tiada jatuh dan tersungkur
di persimpangan
Berhati bila di jalanan
Bimbang datang ujian
Menduga keimanan

Berusaha hindar keculasan
Waspada kefakiran
Jerumuskan kekufuran
Maruah dibela dijaga
Tidak meminta-minta
Hanya Tuhan segala

Mereka fakir di dunia
Namun berilmu dan beramal mulia..

Perihal Gelodak Aku

Mentari serasa panas membahang. Air mengalir bukan lesu tapi segarnya menyentap sehingga bergetar setiap nadi dan lesunya jiwa dapat ditukas. Barangkali aku akan malar merasai dua perkara yang sama akan panas yang pasti membahang dan alir air segar ke jiwa ku.

Saat-saat lama kian berbalam dalam pupuk ingatan. Lantas memeras otak untuk terus aku panggilkan dan kejapkan ke ruangan minda kenangan. Namun bukan mudah untuk aku kumpulkan sisa-sisa kenangan kerana aku tahu ada pahit terselit pada setiap noktah langkah ingatan itu.

Barangkali aku sememangnya sengaja untuk membiarkan barang kenangan dibuang tanpa harga. Atau mungkin aku sengaja tidak rela mahu menyimpannya lantaran jiwa terasa sakit dan hati kian membengkak mengingati peristiwa lama. Tapi siapa harus aku tudingkan kesalahan kenangan sakit ini? Pada teman dan taulan jauh sekali kerana sayangku tinggi menggunung buat mereka. Pada diri sendiri juga payah aku menuduhnya atas kesalahan tak bertulis dan tidak terucap kerana aku tahu aku sengaja membuatkannya tampak begitu.

Buntu dalam kenangan dan sinar mendatang kian berbalam. Bilakah harus aku menongkah arus untuk menidakkan kesakitan yang bermaharajalela di hati? Aku tahu hati aku seperti manusia lain, ada masanya bunga-bunga wangi menghiasi dan ada kalanya duri busuk menusuk terperangkap di celah-celah hati.

Jadi aku usulkan agar aku kembali kepada aku sendiri. Usah aku pertanyakan lagi akan sebab dan musabab setiap perihal. Jadi aku mesti menerima segalanya dengan hati terbuka agar duri terus terlepas tidak lagi mencengkam dan membenarkan wangian bunga masuk terkumpul ke ruangan sanubari.

Atas peluang ini, kenangan lama akan aku simpan tidak lagi bersawang, dan harapan akan ku suluh agar balamnya cahaya tiada lagi. Biar kaki melangkah melawan arus agar tidak hanyut lagi dan terus berlari meninggalkan yang tak pasti.

Kita Tak Tahu

Baru je tengok iklan Jangan Tidur Lagi kat TV3 tentang Achik Spin dan Nana malam tadi. Siap bagi komen tentang lagu-lagu meletup mereka. Pastu terus tukar siaran ke TV1. Tengok berita kemalangan...Rupa-rupanya Achik Spin yang kemalangan. Arwah meninggal di tempat kejadian. Terdiam, Tersentap, Terpana, Terkejut...Semua bersatu dalam satu perasaan, bahawa kita tak tahu bila, di mana dan bagaimana kita akan mati.

Arwah bersama isteri


Teringat saya tentang satu perkara yang jarang kita ketahui dan ingati. Bahawa malaikat maut sentiasa melawat kita. Malaikat Maut turun melihat setiap manusia 70 kali sehari. Dan setiap kali itu barangkali kita sedang ketawa, atau mungkin ada yang sedang berhibur lupakan dunia? Atau menangiskah kita dan meratapi tentang dosa-dosa yang pernah kita lakukan?

Setiap yang hidup, pasti akan mati.
Dan setiap perkara ada makna yang tersirat.

Setiap tindakan ada penyebab.
Tiap kepayahan ada kemanisan
Tiap Kesenangan ada cubaan
Umpama mendung di balik awan, ada mentari gagah menyinari

AlFatihah buat semua arwah

Khamis, 8 April 2010

Terpisahnya ibu dan anak

Ibu ayam dikejar musang (kiok, kiok)
Anak ayam cari iunya (ciak, ciak)

Ibu ayam berlari, terus lari dan ditangkap musang
Anak ayam mencari terus cari, dan ibunya hilang

Oh kasihan, oh kasihan
Aduh kasihan...

Coba bayangkan kita berada di tempak emak ngan anak manok ya. Jaik sik ati kitak orang? Sedeh owh?
Yala, walaupun mungkin perkara tok sik kan berlaku ngan kita, tapi kita harus ingat, sik semua nak kita piker akan terjadi.

Macam kesah emak manok nang dikepong oleh musang. Sik ada nya nyangkak akan diterkam oleh musang. tedahnya. Seari-ari nya ngais-ngais, ncuit-cuit tanah ke ncarik makan ke nya ngan anaknya. ujung2 musang juak nak kenyang.

Apa moral nak kita dapat daripada cerita/ lagu tok?
Moralnya, kita tok lemah. Sik mampu nak melawan nak kuat mun kita sorang-sorang. Kedak kes emak manok ya. Nya sikok2 jak dikepong. Sik da nak mantuk nya. Ujung2 kenak ngap juak

Untuk anak manok ya. Puasa nya nunggah2, tapi sik juak nemu. Maksudnya, kita tok iboh mulut jak berbunyi tapi sik da usaha. Nang sik dapatla apa nak dimaok.

adapun usaha nya encari maknya, tapi sik cukup. sebab nya nggak sikok, kecik juak agik. Kedak kita juak. belaja2 juak. Tapi bila keja, mun keputusan sik bagus, ditambah gik sik ada urang dalam ngan pengalaman, nang susah mok dapat keja. Betol sik...

Apa2 pon. Pande2la kita mike nak ne bagus nak ne sik bagus...ya jakala...sik ada idea juak masa tok
gik gago ngan tes, keja rumah diberik pensyarah...

Ahad, 21 Mac 2010

Tukar Nama

Dolok nama blog tok Wadah Minda Mujahidah...

Kinek tok dah tukar jadi Indahnya DI Sini

Sebabnya sebab Biarlah nama asalya dijadikan pegangan ku sampe bila2 sebab setiap kali aku nak polah sesuatu, nuto sesuatu, suser sesuatu, aku mesti jadi mujahidah. Berani kerana benar sebab kebenaran ya memerlukan keberanian yang benar. Atas izin ALlah yang Kuasa, segalanya kita mampu polah

Manakala Indahnya Di Sini aku ertikan sebagai kecintaan aku dan kitak urang semua entang sesuatu. Sesuatu yang kita suka untuk berkongsi. Maka terlahirlah frasa Indahnya Di SIni.

Wartawan vs Artis.

Pertama sekali, tujuan aku nulis tok bukan nak nganok ikut nyawa ku. Sekadar madah perasaan empati kepada artis malaysia nak kinek tok kedak jadi bahan sumpah seranah dak wartawan hiburan.

Keduaknya, aku sik puas sebagai manusia biasa lebih2 gik urang Islam apabila wartawan nyanok artis kedak urang sik briman jak. Bagelah artis tok jaik benar, sidaknya bage melekat.

Ketiganya, aku tok pencinta bahasa. Walaupun Bahasa Melayu baruk jak dijadikan sebagai bahasa rasmi datang ke Sarawak, aku tauk dan sedar bahawa kita semua sik sepatutnya nganco bahasa kebangsaan kita.

Keempatnya, aku mok mempersoalkan kempen budi bahasa budaya kita. Bait wartawan mahupun artis, kurang dah ku nagga nilai-nialai budi bahasa budaya kita.

Dan nak paling utama, nok penting skali, aku sebagai Islam. Artis kita rata-rata Islam. Gia juak ngan wartawan kita. Sik sepatutnya daknya nunjuk perange jaik, contoh jaik ngan kita tok. Munlah tv ya bukan perkara penting, sekda ku lalek ngan daknya. Tunggang tunggit daknya, sekda langsung ku nak melalek.

Rasanya nak, rami dah urang menyampah ngan wartawan hiburan Malaysia. Pas aku tulis blog tok, mungkin ada urang nganok ku juak. Lalek pa ku!

Bukan apa, kesian na ngan artis-artis malaysia nektok. Bukanlah aku madah aku nyokong daknya molah mbenda sik bagus, tapi dak wartawan sik patut bah polah daknya kedak boneka, kedak hamba daknya jak. SUka-suka terjah urang, tuduh urang sebarangan, kasya pande2 indah madah dak artis tok kurang ajar.

Bila nangga rancangan kat tb ria, rasanya artis ya sikdala kurang ajar. sikda nya skati beraku kau ngan wartawan ya. Tok sik, wartawan ya tang rasa bagusnya nyembur artis ya.

Aku tok, sikda lalek ngan wartawan ya. Rasa bagus. Kesian bah ngan artis tok. Walaupun daknya ya siklah bagus, tapi sekurang2nya siklah daknya ya rasa bagus kedak wartawan hiburan tok.

Paling aku sik tahan bila nya maksa artis jawab segala cerita, mecah segala rahsia. Mun dah artis ya sik mok nak jawab, bohlah main2 paksa2. Kasya skati daknya jak madah artis ya kurang ajar, deman, dll.


Untuk wartawan, kitakorang ibohla rasa bagus. Iboh tegal kitakurang ya nama wartawan, ibohlah kitakurang nunjuk lawa ngan dak artis. Nangla sidaknya melu kitakorang. Tapi kitakorang pelu ingat, kitakurang ya lah sebenarnya melu dak artis. Sikda kitakorang keja mun daknya sekda. Daknya tetap jalan sebab bukan kitakorang nentu nait gugok daknya, tapi urang macam aku tok. Nak nangga tb. Contohnya, sekda ku lalek ngan gosip, cerita, rancangan merapu kitakorang ya. Drama, filem, iklan juak nak ku tangga. Jaik2 artis ya, mun dah keja nya bagus, sekda ku nak melalek halnya melainkan mun dah terang2 artis ya molah zina n dosa besar nok lain. Aku hanya mampu nulis blog k nego sedara seislam ku, dan berdoa ngan Allah agar aku, keluargaku, kawan2ku dan artis ya diampunikan dosa dan terselamat dari melakukan dosa ya.

Untok artis2, kitakurang pun kenak sedar juak. Kitakurang dah terjebak ngan dunia gia. Bersabar jak. Bertahan. Boh polah banyak dosa. Mun mok polah, tutuplah sikit. Iboh bangga ngan dosa nak kitakurang polah ya. Keja kitakorang berlakon drama, filem dan lain2, tapi iboh polah drama kehidupan sebenra kitak urang. Banyak urang mok nangga kejatuhan kitak urang. Nak nyokong ya sebenarnya sikit jak. Bila dah gugok, sikda gik daknya mok melalek ngan kitak urang gik. Yang penting kitak urang mesti pande berahsia. Tapi iboh pande nipu. Apa-apa urang tanyak mun kitak rang sik mok padah, cukuplah kitak urang padah- RAHSIA. Boh polah cerita. Mun mok berterus terang, iboh sampe kitak urang mecah rahsia dikpun dan urang lain. Cukup sekadar padah nak benar tanpa melibatkan rahsia yang dah kitak urang jaga selama tok.

Untok semua, semoga kita terselamat daripada tok semua.
Ya la namanya fitnah dunia. Nampak indah tapi sebernarnya sik. Jangan kita jadi orang-orang yang zalim dengan menganiaya orang lain macam wartawan, dan janganlah kita jadi urang yang zalim dengan membiarkan diri sendiri hanyut leka seperti artis.

Jaga dirik kita bait2, insyaAllah, moga2 kita terselamat.,..

Love with Sloggi




Elastic, keeping the shape and mostly important environmental friendly! And what is that? It is Sloggi. The products of Triumph International. I believe many of us are wearing these products!


With the new technology created by the company, core spun is wrapped around every single LYCRA thread and assured they are fit perfectly even after washing and wearing them many times. It gives the comfort of cotton next to the skin.

Love you, Love the world
Love the world, Love with Sloggi

You won't regret it!

Sabtu, 20 Mac 2010

PESTA BUKU 2010

Buat penggemar buku seMalaysia, Pesta Buku 2010 sudahpu bermula semalam.

Bermula 19 Mac 2010 dan akan tamat pada 28 Mac 2010. Terdapat banyak buku dari dalam dan luar negara dengan harga yang menarik. Bertempat di Pusat Dagangan Dunia Putra, Kuala Lumpur. Pesta Buku Antarabangsa ini merupakan acara tahunan yang telah mendapat sambutan yang hangat. Kebanyakan pengunjung yang datang merupakan para pelajar dan ibubapa.

Pesta Buku Antarabangsa Kualu Lumpur kali ke-29 ini merupakan anjuran Badan Buku Kebangsaan Malaysia, Kementerian Pelajaran Malaysia, Badan Industri Buku Malaysia dengan kerjasama oleh Kesatuan Pengeksport dan Pengimport Buku Malaysia, Persatuan Penjual Buku Malaysia, Persatuan Kontraktor Buku Malaysia, Persatuan Penernit Buku Malaysia, Malaysian Scholarly Publishing Association (MAPIM), dan Malaysian Bumiputera Book Publishers & Distributors Association (PPPBBM).



Bersama-sama dengan;


Penaja rasmi untuk KLIBF 2010:


Ayuh, bersama-sama memeriahkan lagi pesta buku kali ini.

Selasa, 16 Mac 2010

Liku Hari Ku (11)

Gastrik menyerang ku lagi. Mujurlah hari ini tiada kelas kerana minggu belajar sudah bermula. Minggu depan peperiksaan akhir akan bermula. Melihat wajahku yang pucat, Aisyah mengambil minyak panas dan menyapu ke perutku.

"Itulah kau. Aku ajak sarapan tak nak. Ni lah jadinya kalau makan tak jaga," sempat pula Aisyah membebel. Aku tersenyum kelat dengan bebelan Aisyah. Dia memang baik dan sangat mengambil berat tentang diriku. Cuma kadang-kadang aku rimas apabila dia asyik bertanya hal aku dengan Mamduh. Jenuh sudah aku menipu dengan menyatakan bahawa aku sendiri yang meminta izin pada Mamduh untuk tidak pulang ke rumah kerana sibuk dengan peperiksaan akhir yang bakal menjelang apabila sudah hampir dua bulan aku tidak pulang ke rumah Mamduh. Dan sudah bosan aku mendengar bohongan aku sendiri.

Kesan minyak panas sedikit sebanyak melegakan sakit perut. Dalam masa yang sama migrain ku mula menyerang. Terpaksa pula aku meminta Aisyah untuk memicit-micit kepala ku. Biasalah kalau dah gastrik, kepala pun sakit.

"Mengada betullah kau ni, Mar," sambil memicit kepala, Aisyah sempat mengataku. Seronok pula aku mendengar bebelan Aisyah.

*    *    *    *    *    *    *     *     *     *      *      *      *     *      *      *      *       *     *      *

Peperiksaan akhir semester telah tamat. Aku mengambil keputusan untuk menghubungi Mamduh. Setelah berkali-kali mendail nombor telefonnya, akhirnya Mamduh menyahut panggilanku. Namun belum sempat aku bercakap, dia terlebih dahulu memintasku.

"Kita jumpa di rumah petang ni. Nanti aku ambil kau pukul 7 nanti," KLIK! Dia terus meletakkan telefon.

Aku berkemas ala kadar sementara menanti Mamduh mengambilku. Aisyah dan teman serumahku yang lain sudah pulang ke kampung masing-masing. Cuti semester sudah bermula.

"Kita berpisah sementara waktu. Bagi aku waktu untuk memikirkan tentang kita," tutur Mamduh menyentap hatiku.

Tanpa sebab yang kukuh, Mamduh membuat keputusan sebegitu. Walaupun aku mengakui bahawa tiada cinta antara kami, tapi aku takut untuk menerima kemungkinan bahawa perpisahan menantiku setelah kira-kira setahun kami menjadi suami isteri. Segalanya telah ku serahkan pada Mamduh walau tidak dengan sepenuh hatiku. Aku tidak tahu apa yang bakal ku jawab seandainya emak bertanya tentang hubungan kami.

"Nadia dan aku telah berbincang yang kami akan berkahwin selepas hari raya nanti. Kalau kau dah lupa, Nadia adalah kekasih ku yang ku katakan sebelum kita kahwin dulu. Dia baru habis belajar," lancar tutur Mamduh selancar panahan kilat menusuk ke tangkal hatiku. Sedari dulu sepatutnya aku bersedia dengan kemungkinan ini.

"Cuti semester ni, aku izinkan kau balik ke Kuching. Hari raya nanti mungkin aku tak balik ke sana," tambah Mamduh lagi.

Minggu depan bulan Ramadan bermula. Bermakna sebelum kuliah bermula, terlebih dahulu hari raya akan disambut. Dan bermakna aku harus menyediakan jawapan untuk emak dan orang kampung tentang ketiadaan Mamduh bersamaku sepanjang cuti ini nanti.

Tanpa menambah kata-kata Mamduh aku hanya mengangguk dan bersetuju dengan semua rencana nya. Petang esok sebelum pulang ke Kuching, terlebih dahulu kami  berdua akan pergi ke rumah orang tua Mamduh.

Liku Hari Ku (10)

Cuti pertengahan semester hanya seminggu. Banyak tugasan yang perlu aku selesaikan. Walaupun dua bulan sudah berlalu selepas pemergian abah, kehilangannya sedikit sebanyak mengganggu tumpuanku di dalam kelas. Jadi, aku merancang untuk tidak balik ke rumah Mamduh. Namun, panggilannya petang tadi mematikan niatku apabila dia berkeras meyuruh aku balik ke rumah. Hendak tak hendak, aku terpaksa menyetujui suruhannya. Esok petang dia akan mengambilku di rumah sewa selepas solat Jumaat.

Kira-kira pukul 3 petang, kereta Mamduh sampai. Dengan membawa sebuah beg yang diisi dengan buku-buku dan alat tulis, aku menuju perlahan ke arah Mamduh.

"Kita singgah di rumah mak dulu. Malam nanti kita balik," katanya sejurus aku masuk ke dalam kereta. Aku hanya mengangguk. Sepanjang perjalanan menuju ke rumah ibu bapa Mamduh, kami hanya diam sahaja.

"Apa khabar, mak dan ayah?" Tanya ku sejurus bersalaman denga emak dan bapa mertuaku.
"Sihat, Alhamdulillah. Kamu sihat, Mar? Mak tengok Mar semakin kurus sekarang," tegur Hajah Naimah.
"Mar sihat,mak. Tak ada selera makan sekarang ni. Mungkin sibuk," jelasku. Seterusnya aku hanya mendengar sahaja perbualan mereka.

Kami sampai di rumah pada pukul 10 malam. Usai mandi, aku merebahkan diri di atas katil. Buku Koleksi Kisah Orang-orang Salih ku baca selepas menyediakan baju tidur untuk Mamduh. Mataku belum lagi mengantuk walaupun penat terasa. Mungkin selepas membaca aku akan mengantuk, fikirku.

Entah bila Mamduh berada di sebelahku pun aku tidak sedar. Kisah Orang-orang Salih begitu menarik bagi ku sehinggakan kucupan daripada Mamduh tidak aku pedulikan. Tindakan spontan itu membuatkan Mamduh merampas buku tersebut. Belum sempat aku memprotes, Mamduh terlebih dahulu memelukku erat sehingga tiada ruang antara kami dan peluang untukku bergerak. Aku kaku tidak bergerak dan hanya membiarkan Mamduh kerana aku tahu jika aku melawan, pasti Mamduh berkasar denganku.

Aku tersedar dari tidur. Ku lihat Mamduh masih lena di sebelahku. Dengkuran halusnya menandakan dia begitu khusyuk sekali dalam tidurnya. Jam di atas meja sebelah kiriku menunjukkan pukul 3 pagi. Segera aku mencapai kain batik untuk menuju ke dapur. Tekak ku terasa haus. Dingin malam membuatkan aku tidak terusan untuk berlamaan di dapur seorang diri.

Sampai sahaja aku di dalam bilik, ku dengar bunyi air paip dari bilik air di sebelah closet. Mamduh ada di dalam. Cepat-cepat aku memejamkan mata sebelum dia keluar dari bilik air tersebut. Namun, anggapan ku bahawa Mamduh akan kembali tidur meleset apabila tangan kasarnya mula bermain di sekitar tubuhku.

*               *                      *                      *                          *                       *                       *                 *

Entah di mana silapku membuatkan kami perang dingin. Sebulan selepas cuti pertengahan semester, Mamduh marah padaku. Katanya aku curang di belakangnya. Puas sudah aku menjelaskan padanya bahawa aku tidak pernah menjalinkan apa-apa hubungan dengan lelaki lain. Tetapi dia tetap berkeras menuduhku curang. Tetap tidak puas hati dengan penjelasan ku, malah mengugut dengan menyatakan tidak teragak-agak menggantungku tidak bertali seandainya aku terus-terusan menidakkan tuduhannya. Dan aku tetap dengan kata-kataku untuk menyatakan yang aku tidak pernah curang.

Dan sebulan kami tidak berhubung. Sudah dua kali aku berbohong pada Hajah Naimah menyatakn yang aku sibuk, tiada peluang untuk balik ke rumahnya. Dan sudah acap kali aku berbohong pada emak bahawa aku tidak dapat pulang kerana Mamduh masih belum ada cuti untuk menemaniku pulang ke Kuching.

Isnin, 15 Mac 2010

Liku Hari Ku (9)

Bunyi telefon bimbitku menyedarkan aku dari tidur petang. Tertera nama Emak. Tanpa bertangguh-tangguh aku menekan butang hijau.

"Assalamualaikum," bukan suara emak di sana.
"Waalaikummusalam. Kenapa, Bang?" Salam Adam aku jawab.
"Kak..." Tersekat-sekat suara Adam. AKu menanti penuh sabar. Namun, Adam terus membisu.
"Kenapa ni, Bang?" Masih seperti tadi, Adam hanya mendiamkan diri di hujung talian.
"Kak, Abah dah tak ada lagi," bagaikan halilintar menghentam tubuhku, gelap seluruh dunia ku rasakan sekarang. Kenapa abah pergi dulu sebelum sempat aku memohon ampun darinya.
"Bila, bang? Kenapa, bang?" Bertali arus soalanku mengasak Adam. Dengan sendu yang ditahan-tahan, Adam menjawab setiap pertanyaan ku.

Kata Adam, abah meninggal dunia selepas solat Asar. Dia mengadu sakit dada ketika sedang duduk di sejadah selepas mengimami emak. Aku sedih dan terkejut.

Selepas menerima panggilan daripada Adam, aku hanya membatukan diriku. Hendak menelefon Mamduh, aku tidak berani. Selama hampir setengah jam aku duduk tanpa berbuat apa-apa. Air mata tumpah tak tertahan sehingga bunyi alarm telefon bimbitku berbunyi. Aku bingkas bangun dari katil menuju ke bilik air untuk maencuci muka dan berwudhuk. Aku belum menunaikan solat asar.

Jam menunjukkan ke angka 5.30 petang apabila kereta Mamduh berhenti di hadapan rumah kami. Aku tidak segera membuka pintu dan membiarkan dia sendiri yang membuka pintu. Wajahnya ku lihat tanpa riak. Soalannya kenapa aku tidak membuka pintu ku biarkan sahaja. Aku tiada perasaan untuk menjawab setiap patah kata Mamduh. Berita pemergian abah membuatkan aku tidak berpijak di bumi yang nyata.

"Abang, abah dah pergi tinggalkan Mar," lemah suaraku menyatakan pemergian abah di hadapan Mamduh.
"Innalillah wainnailahirojiun," kendur suara Mamduh apabila melihat air mataku gugur.

Kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuching tepat jam 10malam. Adam setia menanti kami di balai ketibaan. Suasana malam yang sejuk membuatkan aku terus dimain perasaan. Air mata yang tak henti-henti menitis membuatkan Mamduh seperti berlembut denganku. Aku hanya membiarkan apabila sekali-sekala tangannya memeluk erat bahuku. Hajah Naimah dan Haji Latif turut sama bersama kami untuk menziarah jenazah abah.

Setibanya kami di rumah, emak menyambutku dengan pelukan erat. Ku lihat adik-adikku tunduk dan mengesat air mata. Si bongsu meluru ke arahku dan tangisnya pecah ketika aku erat memeluknya. Sabarlah, dik. Ini dugaan buat kita semua.

Urusan jenazah telah selesai. Bersemadilah abah di alam baru meninggalkan kami semua. Pagi ini tidak secerah hari-hari lain. Emak kulihat sangat tabah di atas pemergian abah. Malam tadi Nabilah meracau-racau dalam tidurnya. Barangkali masih tidak dapat menerima ketiadaan abah kerana setiap malam abah pasti akan menjenguknya sebelum tidur. Maklumlah anak bongsu. Sufi pula ku lihat hanya diam. Tidak mahu berkata-kata. Farhana pula tidak henti sendunya. Adam sebagai lelaki sulung juga tidak mampu menahan air mata tatkala jenazah abah diturunkan di liang lahad. Sambut tangannya ketika di liang lahad sedikit goyah sehingga jemaah lain meminta agar Adam tidak turut serta di dalam lahad. Namun dia berkeras juga. Syafiq juga begitu. Melihat adik-adikku begitu begitu meruntun hatiku. Haji Latif dan Hajah Naimah setia bersama kami sehingga habis pengkebumian kerana petang itu mereka bertolak semula ke Kuala Lumpur.

"Abang, Mar nak minta izin pada abang untuk tinggal di sini sehingga minggu depan. Boleh ya, bang?" Pintaku pada Mamduh. DIa tidak terus menjawab. Ada riak keras di wajahnya tapi dalam masa yang sama dia cuba untuk tidak memprotes pintaku.

"Em...Aku tak dapat nak lama-lama di sini. Hari Rabu kita balik ke KL," jawab Mamduh membuatkan aku semakin bersedih. Bukan aku pinta untuk dia menemaniku sepanjang seminggu di sini. Tetapi sekurang-kurangnya membenarkan aku untuk duduk bersama keluargaku sehingga Ahad depan. Mungkin emak dan adik-adikku memerlukan aku di sini. Namun aku tidak pula berani membantah Mamduh. Cukup bersyukur aku apabila Mamduh sudi bersama kami sehingga Rabu.

Khamis, 11 Mac 2010

SPM 2009

Lupa pula saya bahawa keputusan SPM 2009 diumumkan hari ini. Sebetulnya ukan lupa tapi tak tahu. Maklumlah, sudah 6 tahun meninggalkan alam persekolahan. Tambahan pula tiada ahli keluarga terdekat yang masih bersekolah. Jadi, kisah budak sekolah sudah kurang menjadi perhatian saya.

Tengah hari tadi, saya mendapat mesej daripada sahabat saya, Daie. Dia teruja dan gembira kerana adiknya mendapat semua A dalam peperiksaan SPM yang didudukinya tahun lepas. Dan saya semestinya lebih teruja kerana adiknya merupakan pelajar sekolah saya dahulu iaitu SEKOLAH MENENGAH SAINS KUCHING. Wah, bukan senanng untuk mendapat semua A andai bukan daripada berkat kerja keras belajar, doa ibu bapa, guru-guru dan lain-lain.

Saya dahulu pun taklah bagus sangat dalam SPM. Syukur mendapat 7A 3B namun masih kurang untuk dibandingkan dengan rakan-rakan yang lain.

Bangga saya pada sekolah membuatkan saya sentiasa mendoakan agar semua pelajar yang bersekolah di SEKOLAH MENENGAH SAINS KUCHING agar sentiasa cemerlang.

Ingatlah akan moto sekolah kita

ENTER TO GROW IN MIND, BODY AND SPIRIT
SERVE BETTER TO GOD, COUNTRY AND FELLOWSHIP
MENYUBUR DALAM MINDA, JASAD DAN ROHANIAH
BERBAKTI PADA TUHAN, NUSA DAN BANGSA

Semoga kita semua terus berusaha, maju dan berjaya selalu.

Mereka Memang Zalim

Ingat lagi tak topik pembelajaran Pendidikan Agama Islam di sekolah menengah dulu tentang zalim? Saya masih ingat dan akan ingat sampai bila-bila (InsyaAllah) tentang maksud zalim.

Zalim dapat dieertikan dengan meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Pada mulanya saya kurang faham akan makna tersebut. Soalan yang timbul ialah; Di manakah tempat tersebut?; Adakah berbentuk lahiriah atau dalaman?;

Maka setelah beberapa tahun mencari ilmu, siang dan malam tidak kira ilmu itu ilmu duniawi mahupun ukhrawi, ZALIM semakin jelas maknanya buat diri saya.

Hari ini, saya bersedih. Sangat sedih kerana amarah saya datang lagi. Api amarah membuatkan muka saya merah padam kerana jantung saya telah bekerja sekerasnya untuk mengepam darah tatkala nafas yang disedut dan dihembus meningkat kapasitinya. Semestinya atas sebab itu saya merasa panas, marah dan terus marah. Hal ini, adalah disebabkan oleh sahabat saya dizalimi.

Bolehlah kiranya saya menyatakan bahawa sahabat saya, Ika (bukan nama sebenar), dizalimi oleh pihak kolej yang dia diami sekarang. Biarlah saya rahsiakan tempatnya dan siapa individu yang terlibat.

Kisahnya begini. Petang tadi, Ika memberitahu bahawa pihak kolej telah memanggilnya atas sebab kesalahan tatatertib. Pada fikiran saya, mungkin Ika telah melakukan suatu kesalahan yang berat sehinggakan dia dipanggil oleh pihak kolej.

Dia melanjutkan bicaranya dan saya mendengar. Katanya lagi bahawa dia telah pergi ke pejabat kolej untuk mengetahui kesalahan apakah yang telah dilakukannya. Alangkah terkejutnya Ika apabila seorang pegawai kolej menyuruhnya menulis dahulu butiran peribadi seperti nama, nombor kad pelajar beserta dengan tandatangan. Setelah berbuat begitu, barulah pekerja (tak nak sebut pegawai sebab tingkahnya tidak beradab) tersebut menyatakan bahawa salah Ika adalah -Kipas dan tingkap berdebu- Baiklah. Mungkin benar. Akan tetapi, kertas yang mencatit kesalahan Ika bukanlah -Kipas dan tingkap berdebu- bahkan -Kasut tidak tersusun-. Apa kes?


Hairanlah Ika. Dalam kertas tulis salah hal kasut, dalam satu lagi hal kipas. Yang peliknya lagi, Nombor bilik yang tercatat kesalahan tersebut adalah BILIK YNAG TIDAK PERNAH DIDIAMI ika. Setelah bersoal jawab, Ika bertambah pelik kerana kesalahan berkaitan kipas adalah kesalahan tatatertib semester lepas. TEtapi dalam rekod semester lepas, Ika tidak pernah dikenakan tata tertib.

Lebih membingungkan, semester lepas Ika duduk berdua dengan seorang lagi. Tetapi semester ini dia tidak lagi duduk di kolej. Jawab pekerja tersebut-Kawan awak dah tak duduk dalam lagi. Jadi awak je yang kena- Apa kes?

Alahai. Kolej tersebut memang sengaja mencari kesalahan penghuni kolej demi untuk menyingkirkan pelajar dan untuk mengumpul duit saman. Tapi pelajar sendiri tak dapat kemudhan yang sepatutnya.

Kolej tersebut memang zalim!
Bermotifkan mawar, tapi busuk macam...

Bersabarlah Ika.
Sabtu tok kitak pegi bicara nak. Fight, boh sik fight. Kitak nang sik salah. Boh lalek ngan pekerja gia. Nang sengaja nya mok kenakan students. Sak duit ya entah ke sene tuju nya kelak. Ingat, kitak ya dizalimi!

Ahad, 7 Mac 2010

CHM 510: Need To Know

Dear friends,
The important things you need to know about chromatography are:
  1. Definition
  2. Working principles
  3. Differences and comparisons
  4. Calculation
  5. Theory

Chromatography
  • separation method
  • based on partitioning behaviors
  • of components present of analytes
  • by the moving of mobile phase
  • through stationary phase

Definition (find on your own)
  1. chromatography
  2. theoretical plate
  3. rate theory of chromatography

 Calculation (find your own. I believe you already have them)
  1. retention time
  2. capacity factor @ retention factor
  3. dead time
  4. adjusted retention time
  5. selectivity factor
  6. resolution
  7. equilibrium constant
  8. theoretical plate
  9. van deemter equation
  10. kovats index

Comparisons/ Differences
  1. GC vs HPLC
  2. SPLIT vs SPLITLESS
  3. PACKED COLUMN vs CAPILLARY COLUMN (including types of capillary columns)
  4. CARRIER GAS (including Van Deemter Plot)

Working Principles
  1. Flame Ionization Detector (FID)
  2. Electron Capture Detector (ECD)
  3. Thermal Conductivity Detector (TCD)
  4. Schematic Diagram of general GC and HPLC

Write, draw, relate and understand

Good Luck, Friends

Panggilan Pagi

Dengan keadaan matahari yang masih malu-malu untuk menunjukkan dirinya sekaligus menjadikan alam masih kelam. Dan tatkala sejuk masih menguasai pagi, aku menerima satu berita yang kurang enak di pendengaranku.

Kematian bapa kepada salah seorang kawanku sewaktu sekolah dulu menjadikan aku terdiam sebentar. Kali ini adalh kali keempat untuk tahun ini aku menerima berita kematian orang yang aku kenali. Pertama sekali adalah emak saudaraku sendiri apabila allahyarham menghembuskan nafas terakhir dalam komanya. januari 2010 menjadi saksi kami sekeluarga terkejut dan bersedih atas kematiannya yang tidak disangka.

Mengikut jejak langkahnya apabila kira-kira dua  minggu kemudian, emak saudaraku sebelah emak pula yang pergi meninggalkan kami semua. Beliau merupakan sepupu emakku dan telah menghidap kanser.

Februari 2010 iaitu kira-kira seminggu selepas itu, sahabatku sendiri pergi mengadap ilahi. Beliau merupakan seorang lelaki yang baik hati dan aku senang sekalli berbual dengannya. Pemergiannya pada 12.20 pagi mengejutkan ramai pihak sementelah usianya yang masiih muda iaitu 21 tahun.

Dan aku masih dalam keadaan yang berdukacita memandangkan kematian demi kematian yang begitu dekat sekali jaraknya membuatkan aku tertanya-tanya bahawa bilakah waktu ku akan tiba? Adakah mungkin pada waktu yang terdekat ini atau mungkin lama lagi. Sedih dan takut bersatu. Dan aku terima takdir dengan hati terbuka. Atau mungkin juga aku sudah bersedia untuk menerima sebarang kemungkinan yang akan terjadi?

Rosli Dhobi, Pejuang Muda

 
Rosli Dhobi
(1932-1950)
Al Fatihah


Kiranya belum terlambat lagi saya menulis tentang seorang pejuang yang paling saya kagumi dalam sejarah negara kita. Namanya mungkin tak dikenali ramai orang terutamanya yang bukan berasal dari Negeri Sarawak.

Bulan Mac, iaitu bulan ini merupakan bulan yang tak mungkin dilupakan oleh warga Sarawak kerana pada bulan inilah Rosli Dhobi menjalani hukuman gantung sampai mati.

Sedikit maklumat mengenai beliau. Beliau merupakan seorang remaja lelaki berasal dari Kampung Pulo, Sibu dan merupakan pelajar yang sangat pintar. Semasa masih bersekolah, beliau turut menjadi guru di sekolah rakyat di Sibu. Dilahirkan pada tahun 1932 dan meninggal dunia pada 2 Mac 1949, Rosli Dhobi merupakan pejuang termuda yang berani mengangkat senjata demi kepentingan agama dan negara (pada masa itu, Negara Sarawak).

Tidak tahan dengan diskriminasi dan dasar British yang tidak mahukan penduduk Sarawak menjadi golongan terpelajar, Rosli Dhobi nekad menyertai Rukun 13, satu organisasi sulit dalam penentangan pemerintahan British. Dengan usia yang masih remaja dan di bawah umur, mereka percaya bahawa Rosli Dhobi tidak mungkin dihukum mati. Percaya atau tidak, beliau baru berusia 17 tahun pada waktu itu!

Duncan Stewart, merupakan gabenor Sarawak kedua telah ditikam dengan badik, sejenis senjata beracun. Duncan Stewart dihantar ke Kuching untuk rawatan dan seterusnya di hantar ke Singapura untuk mendapatkan rawatan lanjut. Bagaimanapun, Duncan Stewart meninggal dunia seminggu kemudian.

Atas dasar itu, barangkali, Rosli Dhobi dijatuhi hukuman mati padahal pada waktu tu ramai yang membantah.
Amat memilukan, kuburnya tidak ditandai dengan nisan. Namun, setelah 46 tahun dikuburkan di Kuching Central Prison, jenazahnya dikuburkan di Sarawak's Heroes Mausoleum berdekatan Sibu Town Mosque pada 2 mac, 1996.Untuk mengingati perjuangannya dalam menentang British, Kerajaan Sarawak meletakkannya di bawah perkuburan negeri.

Atas semangat juang beliau dengan kalimat, "Sedikit pengorbanan membawa bayak perubahan", benar-benar menjadi kenyataan apabila rakyat Sarawak berbilang bangsa dan keturunan bersatu dalam menentang penjajah.

Berikut merupakan warkah terakhir yang ditulis beliau sebelum meninggalkan alam fana ini dan diharap menjadi pembakar semangat kita untuk terus berjuang dalam menjaga kemerdekaan negara kita. Semoga kita semua terus bersatu tanpa mengira kaaum, bangsa dan keturunan untuk terus berjuang dan berjuang demi negara yang tercinta ini.

Kepada ibu bapaku yang dimuliai dan ditaati serta dicintai siang dan malam.

1. Selamat berpisah anakanda ucapkan di atas kematian anakanda yang dahsyat. Janganlah diingat-ingat dan dirayukan kerana itu memang sudah nasib dan takdir anakanda yang tak dapat dielakkan dan dimungkirkan lagi.

2. Peliharakanlah adik dan kakak serta semua ahli kita - Berikan segala pelajaran sama ada `Sunat’ atau `Fardu’ kepada mereka.

3. Ampunilah dosa dan kesalahan anakanda dari merah tapak kaki dipelihara ayahanda dan bonda sehingga hari perpisahan anakanda. Dan halalkanlah makan minum anakanda.

4. Selimutilah jenazah anakanda dengan Panji Kebangsaan Sarawak.

5. Segala perkakas tulis menulis, buku dan pakaian anakanda itu, berikan semuanya kepada Adik Aini.

(Datuk Aini Dhoby adalah seorang pengasas Barisan Rakyat Jati Sarawak dalam tahun 1961 bersama dengan Tun Ahmad Zaidi, bekas Ketua Menteri Sarawak ketiga dan Yang Dipertua Negeri Sarawak keempat Tun Abdul Rahman Yaakub, dan Ketua Menteri Sarawak keempat Tan Sri Dr Abdul Taib Mahmud.

Barisan Rakyat Jati Sarawak atau BARJASA kemudian dinamakan Parti Bumiputra Sarawak dan akhirnya, Parti Pesaka Bumiputra Bersatu Sarawak atau PBB)

6. Sementara anak kecil Fatimah, berilah dengan nama ROSLI sempena memperingati anakanda.

7. Sampaikan salam hormat dan maaf serta selamat dari anakanda kepada ibu tua dan bapa saudara anakanda.

8. Ayahanda dan bonda serta ahli keluarga sekalian janganlah lupa mengamalkan kebajikan dan mendirikan sembahyang untuk bekalan istimewa ke alam yang kekal.

Salam sembah dari anakanda.

Rosli Dhoby


1 Mac, 1950.
(rujukan:http://www.carigold.com/portal/forums/archive/index.php/t-85479.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Rosli_Dhobi)

Khamis, 4 Mac 2010

Hari Lahirmu

Daie,
Assalamuailaikum...

Ke hadapan sahabatku yang berada jauh di mata tetapi selalu dekat dihati, semoga saudari sihat hendaknya. Adalah tujuan saya menulis (sebenarnya menaip) surat ini (blog bah) adalah untuk semata-mata mengucapkan selamat hari lahir yang ke 23. Nampaknya saudari sudah semakin tua dan saya sentiasa lebih muda daripada saudari.

Tarikh 4 Mac merupakan hari buat saudari. Kerana sesungguhnya pada hari itulah telefon bimbit saudari sibuk dari hari biasa. Dan tentunya mesej-mesej yang membuatkan bibirmu tersenyum atau mungkin terherot sedikit akibat gembira. Dan boleh jadi menjadi hari yang menyedihkan andai tiada orang yang menghantar mesej pendek mengucapkan hari lahir untuk saudari. Janganlah saudari sedih kerana tahun depan masih ada, itupun kalau umur masih ada. Jadi saya doakan agar saudari dikurniakan umur yang panjang serta diberkati hayat saudari.
Saudari, saya ingin memohon maaf kerana lewat untuk mengucapkan kalimat 'epi bday'. Bukan lupa tapi sengaja kerana saya amat bayangkan betapa harimu tidak ceria dengan ketiadaan mesej daripada saya. Mungkin bunyinya perasaan tapi itu cuma telahan saya.

Rasanya itu sahaja daripada saya untuk saudari kali ini. Sekali lagi, selamat hari lahir. Semoga Saudari bahagia dan ceria selalu serta dikurniakan kesihatan yang baik sentiasa.

Semoga kita bertemu lagi.

Yang benar, jujur dan ikhlas,
Awin
p/s:Sahabatmu yang sentiasa lebih muda daripadamu

Rabu, 3 Mac 2010

Earth Hour

Assalamualaikum...

Hi!

 
Gambar dari http://ehm.my/
Photo from http://ehm.my/


Dunia semakin uzur dan kita semakin leka. Dengan keadaan cuaca yang tidak menentu, panas dan hujan tak terduga, kita tiba masa kita merasai kesan daripada perbutan kita sendiri. Walaupun berpunca dari bertahun dahulu, namun kita, generasi muda yang akan menerima padahnya. Itulah padah tidak menjaga alam yang Allah ciptakan untuk kita semua.

Kalu dahulu, udara sejuk dan nyaman sekali. Sekarang, payah benar mahu menikmati kenyamanan udara seperti dahulu. Barangkali anak cucu kita nanti lebih bahang mereka rasai.

Dan pengenalan kepada Earth Hour yang disambut di seluruh dunia amat bertepatan sekali. Walaupun tidak mampu untuk mengurangkan kesan pemanasan global, namun usaha ini sekurang-kurangnya memberi impak positif dalam kesedaran tentang bumi yang semakin uzur. Kesannya boleh membawa kepada perubahan pemikiran anak-anak muda untuk lebih menghargai bumi.

Tanggal 27 Mac 2010, tepat pada jam 8.30pm tidak kira di mana-mana pun kita berada di dunia ini, merupakan sambutan Earth Hour.

Tahukah anda, Earth Hour pertama kali disambut di Sydney, Australia pada 27 Mac 2007 sebagai langkah untuk mengurangkan kesan pemasanan bumi. Sebanyak 2.2juta rumah kediaman dan tempat perniagaan telah memadamkan lampu selama sejam.
Kita boleh membantu dan menyambut Earth Hour (Jam Dunia) dengan:

  1. padamkan lampu pada jam 8.30 malam, 27 mac
  2. tunjukkan semangat dan sokongan dengan mendaftar di http://www.earthhour.org
  3. Bersama-sama menyambut Jam Dunia dengan ahli keluarga, jiran tetangga, sahabat handai
  4. Bersama-sama mempromosikan Jam Dunia di mana sahaja dan bila-bila sahaja dalam apa jua bentuk sekalipun termasuk melalui SMS, EMEL, KEMPEN dan lain-lain
Ayuh, semua! Kita bersama-sama berusaha untuk mengubah masa depan kita supaya lebih selamat dan terjamin dengan menyokong Earth Hour. Tiada ruginya kita bersama-sama memadamkan lampu selama sejam bermula 8.30malam 27 mac 2010 sehingga 9.30 malam 27 mac 2010. Untung-untung boleh menjimatkan penggunaan elektrik dan mendamaikan jiwa apabila kita semua mampu melihat butiran bintang di langit bergemerlapan.!

Ahad, 28 Februari 2010

Tempatku Di Sini

Depan rumah

Dengan berlatarbelakangkan gunung dan dibaluti langit biru, itulah kampungku. Kampung STunggang Melayu, Lundu. BUkan sekadar kampung tetapi sebuah tempat yang memiliki segalanya. It's a heaven for me. Ada laut, sungai, gunung, Taman Negara, air terjun. Segalanya di sini. Cuma tiada shopping complex jer. Tapi tu tak penting. Kuching kan ada!

 
mak, apin ft Rumah Kami

Rumahku Syurgaku. Mak dan apin bersiap nak gi pantai. Pandan, kami datang! Itu rumah kami. Setingkat dengan 5buah bilik tidur dan 3 bilik air. Di belakangnya ada kebun kecil dengan ditumbuhi pokok tebu, mangga, cili, durian belanda, ciku, jambu batu, rozel dan pokok mulong. Ada sungai tau kat belakang rumah kami. Sebelah hilir lengkap berlatarkan gunung Gading.

 
Pandan Waktu Senja

Temapt mesti pergi jika ke Lundu. Yang ni Pantai Pandan. Gunung yang kat hujung gambar tu adalah Gunung Santubong. Kami membesar dengan semua keindahan milik Tuhan yang masih terpelihara. Sarawak, A Place Like No Others.

 
Aa...Dikejar Ombak

Air laut ni jernih, kebiruan. Dengan pasir putih halus. Sangat teruja jika pergi ke ke sini.

Me ft Tanjung Purun

 
seperti dalam lukisan zaman sekolah rendah dulu


di tanjung purun
Tanjung Purun is located in Kampung Stunggang Melayu, Lundu. It is a plce where my grand mother raised her children to earn money. Including my mom, they work there as the paddy planters. As for now, we don't work as paddy planters anymore but we still own the paddy field.

This place is very beautiful and peace place. There, you would not reach noise, air, water pollutions. You would love to breath and spend the rest of your life in such a place. And so do I.

The air is so clean. The sky is so bright and the grasses sre green too.

Sabtu, 27 Februari 2010

Di Kaki Langit

Saatnya bertahun dulu sewaktu belum aku mengerti akan apa itu emosi. Suatu masa tatkala senja mahu melabuhkan punggung, dan tanpa rasa canggung melihat beburung terbang pulang. Suatu petang yang damai, disinari remang mentari malap atau bisa ku panggil malap. Di situ aku tetap duduk bersama ibu.

Indahnya langit ku lihat. Tetapi ku tertanya sendiri, apakah itu langit yang datangnya siang dan perginya malam. Sehingga aku mengerti langit tak pernah datang dan pergi. Tegaknya selari, kukuh berdiri seperti sudah tentunya arahan Ilahi. Dan waktu itu, sesuap demi sesuap nasi masuk ke mulutku. Aku tahu itu ibu, yang saban hari menyapik ke mulutku ingin melihat aku sihat membesar hingga sekarang. Ah, ibu! Kalau waktu boleh diputar akan turut ku sendiri menyuap nasik ke mulutmu. Supaya kita saling membantu, aku kenyang dan ibu turut begitu. Namun sudah diketahui sejak azali, mana mungkin masa dapat kembali. Rahsia alam sedari dulu tak mampu ku ungkaikan, sehingga sekarang masih begitu.

Kicauan burung meluru laju ke sarang dan ibu turut menyanyi riang. Tapi bukan bersama melodi lagu cuma cukup kata-kata yang baru ku fahami sekarang. Ibu menokok masuk ke telinga untuk aku mengerti maksudnya suatu hari nanti. Agar aku jadi insan berguna dan menjadi anak harapannya. Ku tatap raut ibu, ada garis halus di mata tanda tua menghampiri ibu. Tapi ibu tetap gagah kerana ibu masih berjuang dan jadi pejuang.

Bertahun dahulu, tatkala aku dan ibu duduk menanti langit pulang tertanya aku tentang masa depan. Adakah aku tetap begini masih tidak mengerti akan dewasa aku nanti? Nasi ki telan namun ibu tegur harus dikunyah. Aku terbatuk dan ibu acukan cawan berisi air ke bibirku. Ku teguk dan hilanglah batuk. Aku bertanya itu dan ini. Tentang mana arahnya sekawan burung itu melayang. Tentang mentari garang sudah tidak berbahang. Tentang Datangnya dan pulangnya bumi menjadi kelam. Tentang makan nasi dan rasanya nyaman. Dan ibu menjawab satu demi satu walhal aku sendiri seperti tidak mendengar jawapan ibu. Cumaku tahu aku harus bertanya dan ibu wajib menjawab. Andai ibu terleka tak dengar tanyaku, ku ulang tanpa jemu sehingga ibu tunduk melihat raut anknya dan menjawab tenang. Ah, ibu! Tenang dan damai wajahmu.

Aku sudah kenyang dan pinggan sudah kosong. Tak terasa pijar aku duduk di pangkin hadapan rumah. Tak bosan aku bertanya ibuku walau setiap hari dengan soal yang sama. Dan tak lejuk ibu melayan setiap patah bicara ku yang masih pelat. Kedengaran mikrofon di surau sudah berbunyi. Tandanya maghrib dan menghampiri. Lalu ibu menuntuku masuk ke rumah. Aku menoleh ke langit, tanda langit juga mahu pulang dek mentari sudah tidak bersinar. Aku berbisik, langit esok kita bertemu lagi. Dan aku akan bertanya itu dan ini. Ibu tetap dengan raut dan tuturnya, melayan aku ananknya tersayang.

Jumaat, 26 Februari 2010

Liku Hari ku(8)

Baru pukul 10 malam, mata aku pun dah kelat sangat. Mungkin penat sangat tadi. Dari petang tadi, balik-balik terus buat kerja. Mamduh memang tak faham yang aku ni penat. Kelas dari pagi tadi, lepas tu terus balik rumah. Tapi bagus juga penat-penat begini. Awal tidur, jadi taklah dia nak kacau aku tidur.

Terkejut aku dari tidur. Apabila aku melihat jam, rupanya baru lima belas minit aku melelapkan mata. Ini bermakna sekarang baru pukul 10.15malam apabila bunyi pintu bilik dihempas kuat. Apalagi Mamduh ni nak?

Apabila Mamduh melihat aku terjaga dari tidur, dia terus meluru ke arah katil dan duduk di sebelah ku. Aku hanya membiarkan sahaja kerana kantuk ku lebih berbisa daripada pandangan Mamduh. Biarlah dia begitu. Baik aku tidur daripada layan Mamduh ni. Bisik hatiku. Namun belum lagi menutup mata, tangan Mamduh melingkar di pinggang ku. Mamduh mencumbui ku. Kasar!


Alarm jam mengejutkan aku dari tidur. Ku toleh Mamduh di sebelahku. Tidurnya tak tergerak dek bunyi alarm dari handphone. Sememangnya aku sengaja mengunci jam pukul 5.45 pagi aku boleh bangun solat malam. Namun apa yang telah terjadi malam tadi membuatkan badanku rasa sakit sekali. Pukul 6.15 barulah aku bangkit dari katil. Ku capai kain batik dan terus menuju ke bilik air. Ketika mandi, ada darah yang mengalir bersama-sama air. Mandi kali ini berbeza dan amat menyakitkan aku.

Usai mandi, aku terus menyarung baju dan telekung. Tanpa mempedulikan Mamduh yang masih tidur, aku terus menunaikan solat subuh seorang diri. Air mataku menitik tatkala aku menadah tangan berdoa kepada Allah dan mengadu akan segala perkara yang menimpa diriku sehingga ke saat ini. Aku tidak pasti kalau aku tabah untuk mengharungi hidup dalam berumahtangga bersama Mamdyh setelah apa yang terjadi semalam. Sakitnya masih terasa.

Sarapan disediakan ala kadar sahaja. Baru sahaja aku duduk menyenduk mi goreng ke dalam pinggan, Mamduh melabuhkan punggungnya ke kerusi di sebelahku. Mi goreng kuberikan kepada Mamduh. Aku bergerak untuk mengambil pinggan lain. Belum sempat aku menyenduk mi goreng ke dalam pingganku sendiri, Mamduh terlebih dahulu mengarahku untuk mengambil mi goreng untuk dirinya. Dan aku, masih menurut.

Jam di dinding menunjukkan jam 12.30 tengah hari. Sebelum Mamduh bersuara, aku terlebih dahulu menyiapkan hidangan makan tengah hari. Katanya pukul 1 dia akan pergi ke masjid untuk bersembahyang Jumaat. Jadi dia mahu makan tengah hari pada pukul 12.30. Seperti biasa, senyap menemani kami ktika makan. Aku tidak berani untuk bertentang mata dengannya.

Drama di televisyen tidak menarik aku untuk menontonnya. Dengan malas aku menuju ke bilik tidur. Tiba-tiba mataku mengantuk. Tetapi sebelum hendak tidur, aku menuju ke bilik air untuk berwudhu. Takut-takut aku terlajak tidur tanpa terlebih dahulu solat zuhur.

Ku lihat katil yang kutinggalkan pagi tadi. Ku akui Mamduh memang seorang yang sukakan kekemasan. Mungkin sebelum turun sarapan pagi tadi, dia mengemas katil kami. Aku menuju ke katil dan menyelak selimut. Langkah ku terhenti apabila melihat darah di atas cadar. Sepintas itu, aku menangis. Aku menjadi takut untuk mengingati peristiwa malam tadi. Mamduh begitu kasar terhadapku. Tanpa bicara romantis, tanpa salam sayang, dia terus memaksaku melayaninya. Namun aku tak berdaya untuk melawan.

Dengan langkah longlai, aku menggantikan cadar yang baru. Jam sudah ke angka 3 dan Mamduh belum kembali lagi. Biarkanlah dia. Aku lebih tenang tanpa Mamduh di sini. Aku berkira-kira mahu bangun dari tidur sebelum asar nanti. Badan yang penat harus beristirehat terlebih dahulu. Tidurku ditemani air mata yang semakin laju menuruni pipiku. Sabarlah wahai hati.

Really, SIS?

These are the Sister's In Islam objective that i've got from its webpage.

OBJECTIVES

• To promote and develop a framework of women's rights in Islam, which takes into consideration women's experiences and realities;

• To eliminate injustice and discrimination against women by changing practices and values that regard women as inferior to men;

• To create public awareness, and reform laws and policies, on issues of equality, justice, freedom, dignity and democracy in Islam.

Our mission is to promote an awareness of the true principles of Islam, principles that enshrine the concept of equality between women and men, and to strive towards creating a society that upholds the Islamic principles of equality, justice, freedom and dignity within a democratic state.

Reference : http://www.sistersinislam.org.my/index.php?option=com_content&task=view&id=198&Itemid=164

Dunia nak kiamat!

Although me myself as a woman, that doesn't count for me to against all the Islamis Law including whipping for women who offend the law. Hello SIS! Please wake up. You are just standing for your own right, not human right. You are thinking about the present life not the afterlife.


Taken: http://www.malaysiawaves.com/2009/09/sisters-in-islam-should-mind-their-own.html
It is reported that Sisters in Islam (SIS) is planning to appeal the Kartika Sari sentence. This is despite Katika’s own plea for her to be left alone. Kartika herself is willing to go through her punishment and had refused to appeal. Why is SIS acting like a busybody and sticking their nose where it’s not needed?(“Kartika: Leave me alone, I'll face the music”)




I agree with the writer regarding this issue. Seems that SIS is supporting secularism. All I cant about Sisters In Islam is this organization is a hypocritical people who are thursting for cheap publisity as we "MENCAPUB"=stand for mencari publisiti


Status Sisters In Islam = REJECT

Sisters In Islam

Recently, i was so shocked by the news that Sisters In Islam also known as SIS had against the caning of three women who pledged guilty of zina. Before this, SIS already had a lame statement about they're against the caning of Kartika Sari Dewi, a woman found guilty on drinking alcohol. Though all the women willingly being taken by the Islamic Law, yet SIS insist to admint the sentence. SIS believes that the law discriminate women and against the human right.

Let me ask, what is Human Right? Do human have the right to offense the Creator? If all people talking about human rights, then we all don't need to have policemen, laws, authorities and we all don't need SIS because all the offenders have the rights to do what they are doing. Such as a robber cannot be punish as they have the right to rob other people! I just don't understand SIS wit their stupid idea, propaganda etcetec...

Frankily speaking, I don't agree and really don't like what SIS did. I asked myself, what do SIS want? And what I dislike most is SIS is using Islam as their identity which I call is very offensive.

Stop the whipping of Kartika...What is that all about? To SIS, do you really understand what are the consequences of stopping the whipping of the alcohol offence? Do you really want Kartika to get the punishment at akhirat?

Hatred is not a good word. But it is the best word to decribe my feeling towards SIS. I hate people using in the name of Islam, but in the same time against ISLAM LAW.

Such a stupid organization! Do SIS is a true Islamic organization.

Please peeps...Don't support SISTERS IN ISLAM as they don't support ISLAM itself!

Hari Istimewa Buat Alam

MAulidur Rasul disambut oleh seluruh umat Islam bagi memperingati kelahiran Nabi junjungan Muhammad saw. Baginda dilahirkan pada 12 rabiulawal. Ada riwayat menyatakan pada 20 April. Ketika tentera bergajah pimpinan Raja Abrahah dari Kerajaan Nasrani di Yaman menyerang Mekah menuju ke kaƔbah. AKan tetapi, takdir Allah sudah indah tertulis di azali. Sebelum tentera pimpinan Raja ABrahah sampai di Ka'abah, Allah terlebih dahulu menghantar pasukan tentera burung Ababil.

Burung Ababil adalah utusan Allah dari syurga yang membawa baru-batu berapi bagi menghancur dan melumatkan tentera bongkak. MAka selamatlah warga Mekah ketika itu.

Serba ringkas kelahiran Rasulullah...

Semoga Maulidur Rasul kali ini menambahkan lagi kecintaan kita terhadap Rasulullah saw...

Selasa, 23 Februari 2010

HIV pembunuh

HIV adalah singkatan bagi Human Immunodeficiency Virus.

HIV mula dikenali pada tahun 1981. Sekumpulan lelaki homoseksual yang mempunyai beberapa variasi penyakit yang sama iaitu Pneumocystis jiroveci (pneumonia yang bukan lazim), dan Kaposi's sarcomas (Kanser kulit yang amat jarang berlaku) telah mendapatkan rawatan di hospital di Amerika Syarikat. Berikutan daripada itu, kajian demi kajian dilakukan sehinggalah tahun 1983, HIV diberi nama.

Keunikan HIV ini adalah cara virus ini myerang tubuh badan manusia. Virus ini boleh disebarkan melalui beberapa cara iaitu:

  1. Seks
  • Cairan vagina
  • Air Mani
     2. Darah
  • Pemindahan darah sama ada secara perubatan mahupun melalui liang roma
  • Percampuran darah antara ibu dan anak semasa kelahiran
  • Jarum yang telah tercemar dengan virus
    3. Susu ibu
  • Susu ibu penghidap HIV positif kepada bayi
Walau bagaimanapun, kebanyakan HIV ini diperoleh akibat perbuatan seks.

Virus yang telah memasuki badan perumah (Host), akan pertama sekali menyerang sel CD4 T iaitu sistem imun paling utama dalam badan untuk melawan sebarang penyakit, virus dan bakteria.

Setelah virus ini melekat pada sel CD4 T, RNA daripada virus dalam dimasukkan ke dalam sel CD4 T. DNA sel CD4 T digunakan sebaiknya oleh HIV untuk mereplikasikan dirinya. Di akhir proses, sel CD4 T yang telah rosak teruk akan meledak dan sel-sel virus baru dengan DNA perumah akan merebak dan seterusnya menjalankan proses yang sama. Di sinilah sistem imun tidak akan dapat berdaya untuk melawan HIV tersebut kerana penghasilan sel CD4 T yang baru adalah sama dengan penghasilan CD4 T HIV yang baru. Lama kelamaan, sistem imun semakin lemah dengan jumlah sel CD4 T berada di bawah paras 500 (Normal 1500).

(bersambung...)

Selamat Hari Lahir

 

Happy Birthday to you
Happy Birthday to you
Happy Birthday to My Beloved Friends
Happy Birthday to you

Tarikh 23 Februari merupakan tarikh lahirnya dua sahabat yang paling ku cintai dan kasihi
Buat Dilah dan Mee-z,
Diucapkan selamat hari lahir
Semoga hari ini menjanjikan yang terbaik buat kalian

Dilah,
Dah 23 umo kitak. Sekali gik kitak mendahului kamek!
Em...23, besar maknanya, dilah
Bertambah umur, bertambah tanggungjawab kitak
Hidup dah sik semudah masa dolok
Perancangan yang baik mudah-mudahan dimulakan dengan niat yang baik dan diakhiri dengan hasilan yang dimahukan

Mee-z,
Kita dah sama umo! 
22 tahun...Dah lalu 21 tahun. 
Tingkatkan prestasi, mantapkan usaha
Jangan sia-siakan ilmu dan usaha selama 22 tahun untuk menjadi insan kamil

Selamat Berbahagialah sahabat!

Ahad, 21 Februari 2010

Aku Seekor Patung (2)

Episod Dua


Namaku Puteh. Sebelum aku dan ibu menjadi sebuah keluarga, sebelum ini ibu sudahpun memiliki anak patung warga Amerika Syarikat. DIa merupakan seekor patung Garfield. Warnanya juga oren. Ibu memanggilnya Garfield. Garfield merupakan hadiah pemberian Abang Long kepada ibu sewaktu ibu masih kecil.

Dahulu, ibu sering mendera Garfield. Kasihan Garfield. Rambutnya sering dipotong ibu dan bulu badannya juga ibu cukur. Dulu ibu tidak sukakan Garfield kerana matanya yang kuyu. Lagipun ibu mengharapkan Bugs Bunny, bukannya Garfield. Ibukan suka arnab. Tetapi itu dahulu, sebelum ibu pandai menilai pemberian orang. Setelah bertahun-tahun meninggalkan Garfield, kini tersa kehilangan Garfield. Tetapi ibu percaya Garfieldd masih adaa di rumah di dalam sebuah kotak mainan ibu dahulu.

Aku Seekor Patung

 

AKU SEEKOR PATUNG
Aku seekor anak patung. Namaku Puteh. Tetapi, ibuku memanggilku Si Puteh memandangkan aku seekor patung yang puteh dan bersih. Aku dilahirkan pada suatu tahun yang aku juga tak pasti tarikhnya. Namun, secara rasminya, aku dilahirkan pada April 2006 di Labuan.

Saat ibuku memelukku, aku terasa seperti di syurga. Setiap hari, dia pasti akan membelai dan menuturkan kata kasihnya padaku. Pada setiap malam, tatkala kami berdua bersendirian, pasti ibu akan memelukku. Dengan saisku yang kecil, tanpa disedari ibu dia sering menimpaku. Namun aku tak terasa sakit kerana aku hanya seekor anak patung berorgan kapas.

Pada tahun 2007, aku mempunyai teman baru apabila sahabat ibu menghadiahkannya seekor patung ikan yang dinamakan Ikan. Ikan bewarna oren dan berbelang hitam putih. Bersahabat dengan Ikan amat menyenangkan hatiku. Walaupun kami sekadar anak patung, namun ibu sangat menyayangi kami berdua. Dia akan memastikan kami sentiasa bersih dan wangi. Dan dia juga tidak sesekali membenarkan orang lain mengotori dan mencampak kami sesuka hati. Hatinya sakit dan terguris sekiranya ada orang cuba merosakkan kami berdua.

Ibuku mempunyai anak saudara yang comel. Anak saudaranya amat gemar bermain denganku. Kadang-kadang aku ni dikudakannya. Dan kadangkala aku hanya sekadar barang balingan buatnya. Tetapi ibu tidak pernah memarahi mereka kerana ibu sangat sayang kepada anak buahnya. Lagipun dia tahu aku tidak akan merasa sakit.

Pada tahun 2008, sekali lagi sahabat ibu menghadiahkan kami berdua teman baru yang ibu panggil Oren. Oren sedikit kecil berbanding tubuhku. Warnanya oren dan merupakan anak patung beruang yang sangat comel. Namun pada penghujung tahun 2009, kami bertiga terpaksa berpisah kerana ibu akan melanjutkan pelajarannya jauh dari kampung halaman. Walaupun aku sudah berkali-kali naik kapal terbang, namun kali ini rasanya sungguh berlainan kerana aku dan oren akan berada lama di negeri tersebut.

Ikan terpaksa ditinggalkan kerana saiznya yang besar tidak memungkinkan ibu untuk membawanya bersama-sama. Kata ibu, nanti setiap cuti kami akan bersama semula. 

Walaupun kami bertiga merupakan patung kesayangan ibu, tetapi akulah yang paling disayanginya. Ini disebabkan oleh akulah patung pertama yang ibu tidak takuti kerana sebelum menemuiku, ibu sangat takut kepada patung. Namun setelah memiliki aku, ibu sudah tidak takut pada patung lagi. Cuma kadang-kadang ibu akan merasa takut apabila berseorang dengan patung orang lain yang lebih besar.

Aku berharap suatu hari nanti, ibu tetap akan menyayangiku walaupun dia sudah memiliki anaknya sendiri. Kasihku pada ibu yang telah menjaga aku dari saat pertama kami bertemu tidak akan luput sampai bila-bila. Walaupun aku hanya sekadar anak patung, aku tahu bahawa ibu takkan selamanya bersama denganku. Nanti pada suatu hari yang tidak pasti, ibu akan meninggalkan aku buat selamanya. Dan mustahil bagi ibu membawa aku, Ikan dan Oren bersamanya. Jadi, sementara ibu masih bernafas di bumi ini, sebaiknya kami akan meluangkan masa bersama-sama.